Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Fitriana yang Hamil 3 Bulan Tewas Ditikam Pacar saat Minta Dinikahi, Pelaku juga Bacok Orang Lain

Seorang pria bunuh kekasihnya yang hamil 3 bulan gara-gara dimintai pertanggungjawaban. Korban bernama Fitriana (17) dibunuh oleh pria berinisial WD.

Fitriana yang Hamil 3 Bulan Tewas Ditikam Pacar saat Minta Dinikahi, Pelaku juga Bacok Orang Lain
Tribun Medan, Arjuna Bakkara
Dirkrimum Polda Sumut Kombes Pol Dirsan Atmaja dan Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Hadi Wahyudi saat memberi keterangan pers Minggu (10/1/2021) di Mako Polda Sumut. 

Laporan Wartawan Tribun Medan, Arjuna Bakkara

TRIBUNNEWS.COM - Seorang pria bunuh kekasihnya yang hamil 3 bulan gara-gara dimintai pertanggungjawaban.

Korban bernama Fitriana (17) dibunuh oleh pria berinisial WD (30) alias Ario Puntung.

Saat dimintai pertanggungjawaban, pelaku menusuk korban hingga tewas.

Setelah membunuh sang pacar, pelaku menganiaya orang lain karena tak terima diejek.

"Motifnya, tersangka dimintai pertanggungjawaban oleh korban untuk dinikahi karena kekasihnya sudah hamil," ujar Dirkrimum Polda Sumut Kombes Pol Dirsan Atmaja, Minggu (10/1/2021) petang di Mako Polda Sumut.

Ia mengatakan, pelaku melakukan pembunuhan terhadap korban Fitriana pada Selasa 5 Januari 2020 pukul 21.30 WIB dengan sebilah pisau.

Pelaku menganiaya Fitriana di halaman samping Masjid Al Badar Jalan Gatot Subroto Kelurahan Sei Kambing, Kecamatan Medan Sunggal.

"Benar, ini ada dua TKP pada hari yang sama pada Pukul 21.30 itu WD melakukan pembunuhan terhadap pacarnya," terang Dirkrimum Polda Sumut Kombes Pol Dirsan Atmaja.

Setelah membunuh Fitriana pukul 22.30 WIB selanjutnya melakukan penganiayaan berat terhadap IM (35) di emperan Toko Jalan Nibung Raya, Kelurahan Petisah Tengah, Kecamatan Medan Petisah Kota Medan.

Baca juga: Barang Bukti Chat Dihilangkan, Polisi Kesulitan Usut Pembunuhan Yuliana, Pelaku Diduga Satu Orang

Baca juga: Pria 51 Tahun Tewas Bunuh Diri, Ditemukan Pertama Kali oleh sang Adik, Polisi Sebut Depresi Berat

Baca juga: Hendak Ambil Air untuk Minum, Seni Temukan Sepupunya yang Hamil 7 Bulan Bunuh Diri

IM dianiaya hingga 10 bacokan dan tangan kanan korban IM cacat permanen, dengan alasan sakit hati karena diejek.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas