Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Pamit Beli Rokok, Riswanto Pulang Dalam Keadaan Tak Bernyawa, Kakinya Patah Tertembak

Pamitan pergi membeli rokok kepada temannya, seorang pria warga Medan, Sumatera Utara, pulang dalam keadaan tak bernyawa.

Pamit Beli Rokok, Riswanto Pulang Dalam Keadaan Tak Bernyawa, Kakinya Patah Tertembak
Tribun Kaltim/Christopher Desmawangga
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN -- Pamitan pergi membeli rokok kepada temannya, seorang pria warga Medan, Sumatera Utara, pulang dalam keadaan tak bernyawa.

Muhammad Riswanto (41) diduga menjadi korban penganiayaan yang dilakukan oleh aparat.

Kondisi warga Jalan Tangguk Bongkar, Kelurahan Tegal Sari Mandala II, Kecamatan Medan Denai ini cukup mengenaskan.

Riswanto mengalam patah kaki karena terkena tembakan.

Ada dugaan, Muhammad Riswanto juga menjadi korban penyiksaan setelah ditangkap, lantaran kakinya patah.

Baca juga: Tenggak Miras Oplosan, Tiga Warga Karawang Tewas, 1 di Antaranya Lansia

Menurut Irwansyah Putra, adik Riswanto, awalnya kakak kandungnya ini ditangkap pada 17 Agustus 2021 malam, dengan surat perintah penangkapan bernomor SP.Kap/431/VIII/RES.1.8/2021/Reskrim Polrestabes Medan.

"Abang saya sedang duduk bersama dua temannya di pinggir Jalan Tangguk Bongkar. Kemudian abang saya beli rokok. Namun ketika beli rokok, Riswanto tak kunjung pulang selama tiga hari," ujarnya, Selasa (28/9/2021).

Setelah tiga hari, lanjut Irwan, keluarga baru dapat kabar kalau Riswanto ditangkap dan kondisi kaki sebelah kanan sudah jebol akibat ditembak.

Baca juga: Tiga Warga Karawang Tewas Setelah Konsumsi Miras Oplosan

"Abang saya dituduh mencuri di gudang besi yang berada di Jalan Tangguk Bongkar tidak jauh dari rumah. Saat itu, korban sudah berada di Rumah Sakit Bhayangkara Medan untuk mendapatkan perawatan. Harus dioperasi dan biayanya Rp 25 juta. Kami tidak ada biaya untuk operasinya," ungkapnya.

Lantaran terkendala biaya operasi, lanjut Irwan, Riswanto yang akrab disapa Aris dirujuk ke Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) H Adam Malik Medan.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas