Tribun

Tahanan Polsek Medan Kota Meninggal Dalam Kondisi Mengenaskan

Tahanan Polsek Medan Kota Zailani meninggal dalam kondisi mengenaskan.

Editor: Erik S
zoom-in Tahanan Polsek Medan Kota Meninggal Dalam Kondisi Mengenaskan
NST
ilustrasi Tahanan Polsek Medan Kota Zailani meninggal dalam kondisi mengenaskan. 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Tahanan Polsek Medan Kota Zailani meninggal dalam kondisi mengenaskan.

 Penyidik diduga kembali melakukan pemerasan terhadap tersangka narkoba bernama Zailani.

Bukan cuma itu saja, diduga sejumlah penyidik turut menganiaya Zailani saat pemeriksaan berlangsung.

Menurut pihak keluarga, setelah Zailani ditangkap petugas Polsek Medan Kota pada Senin, 11 Oktober 2021 lalu karena kasus narkoba, kondisi warga Jalan Multatuli, Lingkungan III, Kecamatan Medan Kota ini cukup memprihatinkan.

Baca juga: Mengandung Formalin, Tahu dan Teri Medan Ditarik dari Pasar dan Swalayan Kabupaten Tangerang 

"Setelah ditangkap, dua hari kemudian saya datang ke Polsek Medan Kota. Saat itu dia (Zailani) mengaku dihajar, tapi enggak dikasih tahu siapa yang menghajar," kata Feni, istri Zailani, Rabu (29/12/2021).

Feni mengatakan, selain mengaku dihajar, Zailani menyebut bahwa penyidik Polsek Medan Kota meminta uang Rp 25 juta pada dirinya, agar dia bisa dibebaskan.

Namun, permintaan itu tidak bisa dikabulkan keluarga, lantaran mereka tidak punya uang.

Karena keluarga tidak bisa memenuhi permohonan penyidik, berkas perkara Zailani tetap berlanjut.

Baca juga: Tahanan Kasus Narkoba Polsek Medan Kota Meninggal: Korban Sempat Minta Uang Kebersamaan ke Keluarga

Penyidik Polsek Medan Kota kemudian mengirim Zailani ke Rumah Tahanan Polisi (RTP) Polrestabes Medan.

Pada akhir November 2021 lalu, setelah Zailani mendekam di RTP Polrestabes Medan, dia menghubungi Feni.

"Waktu itu suami saya minta uang Rp 2 juta. Katanya itu uang kebersamaan. Jadi saya bilang enggak punya duit," kata Feni.

Lantaran Zailani mendesak, Feni pun berjanji akan mencari utangan.

Apalagi, Zailani mengaku disiksa oleh sejumlah tahanan di RTP Polrestabes Medan jika tidak menyerahkan uang yang diminta.

"Dia (Zailani) bilang, kalau uangnya enggak ada, dia akan dipukuli terus," kata Feni.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas