Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kecil tapi Berbahaya, Puntung Rokok Ternyata Bisa Menyebabkan Malapetaka

Puntung rokok, meski kecil, ternyata bisa menjadi malapetaka. Mengapa? Simak alasannya!

Kecil tapi Berbahaya, Puntung Rokok Ternyata Bisa Menyebabkan Malapetaka
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Relawan Gerakan Pungut Sampah Kota Bandung memperlihatkan sejumlah botol berisi puntung rokok hasil yang dipungut dari sepanjang jalan di Car Free Day (CFD) Dago, Jalan Ir H Djuanda, Kota Bandung, Minggu (31/3/2019). Gerakan yang melibatkan sekitar 20 hingga 30 orang relawan yang berasal dari berbagai komunitas, kampus, dan sekolah itu tidak hanya sekedar memungut sampah, tapi mereka mengajak warga yang memanfaatkan ruang publik seperti car free day untuk menyimpan sampah di tempat sampah yang sudah tersedia dan peduli dengan sampah yang tercecer. Sampah yang berhasil terkumpul di CFD Dago itu, sebanyak 8 kilogram sampah kering dan lima botol puntung rokok. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

TRIBUNNEWS.COM - Sampah puntung rokok masih disepelekan oleh perokok.

Tidak sedikit sampah puntung dibuang sembarangan tidak pada tempat khusus pembuangan puntung.

Banyak perokok yang mengira sampah puntung berbentuk sangat kecil dan dianggap tidak mengotori lingkungan dan tidak sebanding dengan sampah besar lainnya.

Dalam konferensi pers bersama National Geographic Indonesia yang bertajuk #BerbagiCerita-Kolaborasi Membangun Kesadaran dalam Penanganan Sampah Puntung menegaskan pemahaman puntung bukan sampah adalah salah.

Banyak malapetaka yang bisa terjadi hanya karena sampah puntung rokok yang berukuran kecil.

Baca juga: Menilik Srikandi Kampung Becek Bercocok Tanam di Lahan Bekas Puing Sampah

Baca juga: Dikira Sampah, Mainan Star Wars Ini Terjual hingga Rp 7,7 Miliar di Pelelangan

Belum lagi beberapa puntung rokok mengandung plastik pada filternya.

Dalam materi presentasi Kepala Sub Direktorat Barang dan Kemasan Direktorat Pengelolaan Sampah KLHK, Ujang Solihin Sidik, mengatakan data dari Study Ocean Conservancy Beach Cleanup 2018 menunjukkan sampah puntung rokok menempati angka tertinggi.

"Ada riset, dibanding sedotan plastik, filter rokok lebih berbahaya dan sampah paling banyak di temukan di laut itu studi 2018."

"Melebihi sampah-sampah yang lain," kata Ujang Solihin Sidik besama National Geographic Indonesia dalam konferensi pers virtual, Sabtu (28/11/2020).

Senada dengan Ujang Solihin, CEO and Founder at Waste4Change, M. Bijaksana Junerosano, mengemukakan data soal bahaya sampah puntung rokok.

Baca juga: 5 Sampah Dapur Ini Ternyata Bisa Jadi Penyubur Tanaman, Jangan Langsung Dibuang!

Baca juga: Viral Video Aksi Dua Bocah Korek-korek Got, Ambil Sampah-sampah Supaya Tak Mampet

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: Grid.ID
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas