Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kecerdasan Artifisial Sudah Menjadi Bagian Hidup Sehari-hari, Masyarakat Perlu Diberi Literasi

Di era ekonomi digital ini, industri e-commerce banyak mendapatkan manfaat dari penerapan teknologi kecerdasan buatan.

Kecerdasan Artifisial Sudah Menjadi Bagian Hidup Sehari-hari, Masyarakat Perlu Diberi Literasi
DOK. BPPT
Kepala BPPT Hammam Riza saat mengunjungi Laboratium Bersama hasil kerjasama dengan Zhejiang University, Hangzhou, Tiongkok, Jumat (27/9/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Banyak sektor penopang perekonomian telah menerapkan teknologi Kecerdasan Artifisial (KA) atau Artificial Intelligence (AI).

Namun tidak banyak masyarakat yang menyadari bahwa  teknologi ini 'telah akrab' dalam kehidupan sehari-hari.

Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Hammam Riza mengatakan teknologi KA dapat mempermudah manusia dalam melakukan banyak hal.

"KA akan membuat manusia lebih mudah memilih dan melakukan hal lebih baik. Akan tetapi adopsi teknologi ini harus tetap dilakukan secara prudent, provident, dan trustworthy, serta sesuai dengan jati diri bangsa Indonesia," ujar Hammam, dalam keterangan resminya, Sabtu (1/5/2021).

Diperlukan literasi mengenai pentingnya teknologi ini, agar dapat menambah pengetahuan dan menumbuhkan rasa percaya masyarakat terhadap teknologi ini.

Baca juga: Pemanfaatan Teknologi Kecerdasan Buatan di Instalasi Radiologi Khusus Penyakit Stroke

"Terkait literasi yang telah dilakukan, hal itu tidak lain ditujukan untuk meningkatkan kesadaran, pengetahuan, dan rasa percaya masyarakat akan pemanfaatan KA," jelas Hammam.

Baca juga: Artificial Intelligence Summit 2020, Ajang Indonesia Unjuk Gigi di Inovasi Kecerdasan Buatan

Dia tidak menampik, nantinya akan ada banyak bidang pekerjaan yang akan tergantikan oleh KA seiring pemanfaatannya yang semakin masif.

Kendati demikian, hal itu menurutnya bukan untuk mematikan mata pencaharian yang ada saat ini, namun membuka peluang profesi atau pekerjaan baru sebagai pelaku teknologi KA.

Baca juga: Jepang - Indonesia Kerja Sama terkait Teknologi Rekayasa Genetika Secara Artifisial

Di era ekonomi digital ini, kata dia, industri e-commerce banyak mendapatkan manfaat dari penerapan teknologi KA.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...

Produk Populer

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas