Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

NASA Rencanakan Dua Misi Baru ke Venus: DAVINCI+ dan VERITAS, Pertama Dalam Beberapa Dekade

DAVINCI+ akan mengukur komposisi atmosfer Venus yang padat untuk meningkatkan pemahaman tentang bagaimana ia berevolusi

NASA Rencanakan Dua Misi Baru ke Venus: DAVINCI+ dan VERITAS, Pertama Dalam Beberapa Dekade
badan antariksa Jepang (JAXA)/ Richard Susilo
Planet Venus 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, NEW YORK-- NASA telah mengumumkan rencana untuk meluncurkan dua misi ilmiah baru ke Venus antara 2028 dan 2030 untuk mempelajari atmosfer dan tanda geologi di planet tetangga terdekat Bumi.

Misi ini adalah pertama dalam beberapa dekade.

Badan antariksa Amerika Serikat (AS) mengatakan pihaknya memberikan sekitar 500 juta dolar AS untuk pengembangan masing-masing dari dua misi, yang dijuluki DAVINCI+ (kependekan dari Deep Atmosphere Venus Investigation of Noble Gases, Chemistry and Imaging) dan VERITAS (akronim untuk Venus Emissivity, Radio Science, InSAR, Topografi dan Spectroscopy).

"Kedua misi ini sama-sama bertujuan untuk memahami bagaimana Venus menjadi dunia seperti inferno yang mampu mencairkan timbal di permukaan," kata administator NASA, Bill Nelson, seperti dilansir dari ABC News dan Reuters, Kamis (3/6/2021).

Baca juga: Menang Undian, SpaceX Bawa Empat Penumpang Carteran Pertamanya ke Antariksa

"Kedua misi ini akan menawarkan seluruh komunitas sains kesempatan untuk menyelidiki planet yang belum pernah kita datangi selama lebih dari 30 tahun."

DAVINCI+ akan mengukur komposisi atmosfer Venus yang padat untuk meningkatkan pemahaman tentang bagaimana ia berevolusi, sementara VERITAS akan memetakan permukaan planet untuk membantu menentukan sejarah geologisnya dan mengapa berkembang begitu berbeda dari Bumi, kata NASA.

DAVINCI+ juga diharapkan akan menyuguhkan gambar resolusi tinggi pertama dari fitur geologis unik di Venus yang disebut "tesserae", yang mungkin sebanding dengan benua Bumi dan menunjukkan bahwa Venus memiliki lempeng tektonik.

"Sangat mengejutkan betapa sedikitnya kita tahu tentang Venus, tetapi hasil gabungan dari misi-misi ini akan memberi tahu kita tentang planet ini dari awan di langitnya melalui gunung berapi di permukaannya sampai ke intinya," kata Tom Wagner, ilmuwan Program Penemuan NASA.

Baca juga: Rusia Luncurkan Satelit Antariksa Bernama Arktika-M untuk Pantau Iklim di Kutub Utara

"Ini akan seolah-olah kita telah menemukan kembali planet ini."

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas