Tribun Sport

BWF World Tour Finals

Komentar Pelatih seusai The Daddies Gagal Juara BWF World Tour Finals: Ahsan/Hendra Kalah Tenaga

Pelatih ganda putra Indonesia, Herry iman Pierngadi memberikan tanggapan usai Ahsan/Hendra menelan kekalahan final BWF World Tour Finals 2020.

Penulis: Drajat Sugiri
Editor: Dwi Setiawan
Komentar Pelatih seusai The Daddies Gagal Juara BWF World Tour Finals: Ahsan/Hendra Kalah Tenaga
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Ganda putra Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan saat melawan rekan senegara Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto pada pertandingan semifinal Indonesia Masters 2020, di Istora Senayan, Sabtu (18/1/2020). Ahsan/Hendra dipaksa bermain tiga set dan berhasil melaju ke final dengan skor 21-12 18-21 21-17. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM - Herry Iman Pierngadi selaku pelatih ganda putra Timnas Indonesia memberikan tanggapannya mengenai kekalahan Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan di babak final BWF World Tour Finals 2020, Minggu (31/1/2021).

Diakui oleh Herry Iman, andalan Indonesia dari sektor ganda putra, Ahsan/Hendra kalah jauh soal tenaga dibandingkan dengan sang lawan dari Taiwan, Lee Yang/Wang Chi-Lin.

The Daddies (julukan Ahsan/Hendra) menelan kekalahan dua set langsung di partai final BWF World Tour Finals 2020 lewat kedudukan 17-21 dan 21-23.

Baca juga: Tanggapan Berkelas Ahsan/Hendra Usai Dikalahkan Lee/Wang di Final BWF World Tour Finals

Baca juga: Ahsan/Hendra Gagal Pertahankan Gelar, Kesempatan Lampaui Rekor Legenda Denmark Tertunda

Sebelumnya, The Daddies difavoritkan untuk menenangi laga final kali ini, mengingat di musim lalu, dalam event yang sama, Ahsan/Hendra mampu menjadi juara.

Namun fakta di lapangan berkata lain pada BWF World Tour Finals 2020 kali ini, Ahsan/Hendra harus mengakui kekuatan ganda putra asal Taiwan, Lee/Wang.

Lebih lanjut, pasca pertandingan, Herry Iman menyoroti bagaimana permainan yang dimiliki oleh Ahsan/Hendra.

Herry tidak bisa memungkiri bahwa faktor usia sangat menantukan bagaimana jalannya pertandingan.

Diketahui pada tahun ini Mohammad Ahsan berusia 33 tahun. Sedangkan sang tandem, Hendra Setiawan berusia 36 tahun.

Dengan usia yang tergolong memasuki 'senja', sangat sulit menurut Herry untuk mengatasi perlawanan Lee/Wang yang memiliki perbedaan umur mencapai 10 tahun.

"Kalau melihat permainan tadi sih memang Ahsan/Hendra kalah tenaga, tenaga tangannya," terangnya seperti yang dikutip dari laman resmi Badminton Indonesia.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas