Tribun Sport

Menpora Akui Olimpiade Tokyo 2020 Penuh Kejutan: Banyak Unggulan Gugur di Babak Awal

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali menilai Olimpiade Tokyo 2020 banyak diwarnai kejutan.

Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
zoom-in Menpora Akui Olimpiade Tokyo 2020 Penuh Kejutan: Banyak Unggulan Gugur di Babak Awal
Pedro PARDO / AFP
Pemain Indonesia Marcus Fernaldi Gideon melakukan pukulan di sebelah pemain Indonesia Kevin Sanjaya Sukamuljo (kiri) dalam pertandingan perempat final bulu tangkis ganda putra Soh Wooi Yik dari Malaysia dan Aaron Chia dari Malaysia selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 29 Juli 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali menilai Olimpiade Tokyo 2020 banyak diwarnai kejutan.

Menpora menyebut banyak perubahan terkait dengan prestasi atlet dan rangking negara-negara di multi event olahraga tertinggi di dunia itu.

“Kita benar-benar memetik pelajaran yang sangat berharga bahwa di Olimpiade Tokyo ini banyak terjadi kejutan-kejutan."

"Banyak (peserta) yang diunggulkan di awal-awal tapi kemudian bahkan ada yang gugur di babak- babak penyisihan. Itulah olimpiade,” ujar Menpora Amali dalam konferensi pers secara virtual, Senin (9/8/2021).

Amali menyebut olahraga merupakan hal yang dinamis dan tidak statis.

“Kalau olahraga ini dinamis sehingga perkiraan-perkiraan atau analisis-analisis yang kita tetapkan di awal itu bisa saja berubah dan berbeda dengan kenyataan,” ujarnya.

Menpora Zainudin Amali saat menyambut kehadiran Greysia Polii dkk. di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Kamis (5/8/2021) dini hari.
Menpora Zainudin Amali saat menyambut kehadiran Greysia Polii dkk. di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Kamis (5/8/2021) dini hari. (Abdul Majid/Tribunnews.com)

Baca juga: Tiga Asisten Shin Tae-yong di Timnas Indonesia Tiba-tiba Mundur, PSSI Akui Kecewa Berat

Diketahui dalam Olimpiade Tokyo 2020, Indonesia sukses memboyong lima medali.

Terdiri dari satu emas, dua perak, dan tiga perunggu.

Perolehan ini lebih baik dari Olimpiade Rio de Janeiro 2016 yang mana Indonesia hanya mengemas tiga medali, yaitu satu emas dan dua perak.

Menurut Amali, para atlet dan pelatih Indonesia sudah melakukan upaya luar biasa untuk meraih prestasi Olimpiade Tokyo ini.

Sementara dalam waktu bersamaan, sejumlah negara bahkan negara tetangga Indonesia yang dengan jumlah kontingan lebih besar dan lolos kualifikasi lebih besar tapi justru tidak memperoleh medali.

“Nah kalau dilihat perolehan kita misalnya menggunakan ukuran sebagaimana yang kita terapkan di 2016 Olimpiade Rio de Janeiro kita nggak jelek-jelek amat. Bahkan perolehan medalinya kalau dari jumlah, kita lebih dari apa yang kita peroleh di Rio de Jeneiro,” ungkapnya.

Baca juga: BRI Dikabarkan Gantikan Shopee, Sponsor Baru Liga 1 2021 Diumumkan 12 Agustus 2021

Olimpiade Jadi Target Utama

Lebih lanjut, Amali mengungkapkan dalam mempersiapkan Desain Besar Olahraga Nasional (DBON), maka paradigma terkait olimpiade pun berubah.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas