Tribun Sport

Greysia Polii/Apriyani Rahayu Ubah Pola Permainan Sebelum Ke Semifinal BWF World Tour Finals 2021

Greysia Polii, pebulu tangkis berusia 34 tahun mengungkapkan dirinya sempat diingatkan oleh sang pelatih karena dianggap kurang agresif.

Editor: Toni Bramantoro
Greysia Polii/Apriyani Rahayu Ubah Pola Permainan Sebelum Ke Semifinal BWF World Tour Finals 2021
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Greysia Polii/Apriyani Rahayu 

TRIBUNNEWS.COM, NUSA DUA - Greysia Polii, pebulu tangkis berusia 34 tahun mengungkapkan dirinya sempat diingatkan oleh sang pelatih karena dianggap kurang agresif.

"Kami tidak terlalu agresif, itu yang diingatkan oleh pelatih kami. Jadi kami harus bisa lebih agresif untuk menciptakan serangan," ungkap Greysia Polii.

Agresivitas itu bukan hanya berbuah hasil pada gim pertama, tetapi juga gim kedua.

Greysia Polii/Apriyani Rahayu berhasil membawa pulang medali emas dalam laga final Olimpiade Tokyo 2020 melawan ganda China, Chen Qing Chen/Jia Yi Fan, pada Senin (2/8/2021).
Greysia Polii/Apriyani Rahayu berhasil membawa pulang medali emas dalam laga final Olimpiade Tokyo 2020 melawan ganda China, Chen Qing Chen/Jia Yi Fan, pada Senin (2/8/2021). (Tangkap Layar Japan Times)

Hal itu terbukti saat Greysia Polii/Apriyani Rahayu yang melesat unggul dengan skor 11-5 pada interval gim kedua.

Setelah itu, Greysia Polii/Apriyani Rahayu semakin menjadi dan menutup gim kedua dengan skor telak 21-11.

Greysia Polii mengakui bahwa kunci kemenangan telak itu adalah karena dirinya dan Apriyani hanya berfokus poin demi poin.

Ia merasa tidak boleh terlena ketika unggul karena pemain lawan pasti bisa mengejar hingga laga benar-benar usai.

Greysia Polii dari Indonesia dan Apriyani Rahayu dari Indonesia (kiri) merayakan setelah memenangkan pertandingan semifinal bulu tangkis ganda putri melawan Shin Seung-chan dari Korea Selatan dan Lee So-hee dari Korea Selatan selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 31 Juli 2021.
Greysia Polii dari Indonesia dan Apriyani Rahayu dari Indonesia (kiri) merayakan setelah memenangkan pertandingan semifinal bulu tangkis ganda putri melawan Shin Seung-chan dari Korea Selatan dan Lee So-hee dari Korea Selatan selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 31 Juli 2021. (ALEXANDER NEMENOV / AFP)

Oleh karena itu, Greysia dan Apriyani terus-terusan menekan lawan dan berusaha menambah poin.

"Tidak mudah juga, kami mau fokus poin demi poin, kadang kalau sudah memimpin bisa terkejar lagi," tutur Greysia.

Greysia Polii pun mengakui dirinya dan Apriyani terus waspada dan mempelajari kesalahan-kesalahan sebelumnya.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas