Superskor
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pengamat: Peran Plt Sekjen PSSI Seharusnya Hanya Administratif

Ketua Umum PSSI Komjen Pol (Purn) Mochammad Iriawan (Iwan Bule) mengangkat Yunus Nusi sebagai Pejabat Langsung Terpilih (Plt) Sekjen PSSI

Pengamat: Peran Plt Sekjen PSSI Seharusnya Hanya Administratif
Media PSSI
Ketua Umum PSSI Komjen Pol (Purn) Mochammad Iriawan (Iwan Bule) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum PSSI Komjen Pol (Purn) Mochammad Iriawan (Iwan Bule) mengangkat Yunus Nusi sebagai Pejabat Langsung Terpilih (Plt) Sekretaris Jenderal Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI).

Yunus menggantikan Ratu Tisha Destria.

Pengangkatan itu menuai pertanyaan di kalangan pengurus PSSI.

Diangkatnya Yunus sebagai plt sekjen tentu ingin membantu tugas-tugas Ketua Umum Iwan Bule, terutama dalam administratif.

Baca: Liga Tetap Menunggu Keputusan Pemerintah, Hasil PSSI Gelar Rapat Exco Hingga Tengah Malam

Menurut Pengamat Sepakbola yang juga mantan Sekjen Komite Olimpiade Indonesia (KOI), Hifni Hasan, memang posisi Sekjen PSSI saat ini dalam keadaaan kosong.

Baca: Soal Kabar Konflik Internal PSSI, Eks-Kapten Timnas: Lucu Saya Melihatnya

Dia melihat, saat ini kinerja PSSI memang ada sedikit persoalan.

“Tapi, sudahlah, itu sudah menjadi keputusannya Ketua Umum (PSSI) dan exco sudah menunjuk saudara Yunus Nusi untuk menjadi Plt Sekjen (PSSI),” ujar Hifni Hasan, Selasa (12/5/2020).

Ia mengatakan, seharusnya peran Plt Sekjen amat sentral pada masa pandemik virus corona (Covid-19) saat ini, karena banyak persoalan yang ditinggalkan oleh pengurus sebelumnya dan harus diperbaiki secara perlahan oleh Plt Sekjen.

“Karena, saya melihat tidak satu visi didalam tubuh PSSI itu sendiri,” ujar Hifni.

“Nah ini yang menjadi kendala, apakah dia bisa menjalankan itu. Karena fungsinya Plt Sekjen itu internal sebenarnya, bukan mengurusi exco. Nah sekarang yang menjadi persoalan bukan internalnya, kalau saya lihat, tapi hubungan antara exco dengan sesama exco lainnya, itu yang tidak bisa dikerjakan oleh seorang Yunus Nusi, tapi harus ada tim work atau Ketua Umum yang langsung terjun untuk menyelesaikan persoalan ini,” jelas Hifni.

Halaman
123
Penulis: Hasanudin Aco
Editor: Malvyandie Haryadi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas