Superskor
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Liga Italia

Bak Sayur Tanpa Garam, Liga Italia Terancam Hambar Tanpa AC Milan, Juventus & Inter Milan

Cassano menyuarakan pemecatan terhadap AC Milan, Juventus, dan Inter Milan dari Liga Italia gegara terlibat dalam kompetisi European Super League.

Bak Sayur Tanpa Garam, Liga Italia Terancam Hambar Tanpa AC Milan, Juventus & Inter Milan
MIGUEL MEDINA / AFP
Pemain depan Inter Milan Argentina Lautaro Martinez (Kiri) mengalahkan (Dari 2ndL) gelandang Prancis AC Milan Souhaliho Meite, bek Denmark AC Milan Simon Kjaer dan bek AC Milan Italia Davide Calabria (kanan) selama pertandingan sepak bola Serie A Italia AC Milan vs Inter Milan pada 21 Februari 2021 di stadion San Siro di Milan. MIGUEL MEDINA / AFP 

TRIBUNNEWS.COM - Menjadi sesuatu hal yang tak lazim dalam sejarah Liga Italia jika kompetisi kasta tertinggi sepak bola di Negri Pizza itu tanpa diikuti Juventus, Inter Milan dan AC Milan.

Sebagaimana yang diketahui, baik AC Milan, Juventus dan Inter Milan menyatakan diri mereka ambil bagian di kompetisi European Super League.

Jagad sepak bola dikejutkan dengan dicetuskannya gagasan European Super League, yang mana dalam kompetisi tersebut mengancam eksistensi klub-klub kecil yang tengah berkembang.

Baca juga: Gegara European Super League, AC Milan, Juventus & Inter Kena Semprot Petinggi Sassuolo

Baca juga: Tanggapan Stefano Pioli seusai AC Milan Akhiri Puasa Kemenangan 2 Bulan di San Siro

Bagaimana tidak, dalam kompetisi European Super League nantinya akan diikuti oleh 20 kontestan dengan 15 anggota tetap yang berdasarkan pada kekuatan finansial sebuah tim.

Sejauh ini sudah ada 12 tim yang bersedia untuk ambil bagian pada kompetisi yang tak mengenal sistem degradasi dan promosi tersebut.

Ke-12 tim itu meliputi Manchester City, Manchester United, Chelsea, Liverpool, Tottenham Hotspur, dan Arsenal (Inggis), Juventus, Inter Milan, dan AC Milan (Italia), serta wakil Liga Spanyol yakni Real Madrid, Barcelona, dan Atletico Madrid.

Situasi ini membuat liga domestik menjadi gaduh, satu di antaranya ialah Liga Italia.

Gelandang Pantai Gading AC Milan Franck Kessie (tengah) melakukan selebrasi setelah mencetak gol kedua dalam pertandingan sepak bola Serie A Italia Parma vs AC Milan pada 10 April 2021 di stadion Ennio-Tardini di Parma.
Alberto PIZZOLI / AFP
Gelandang Pantai Gading AC Milan Franck Kessie (tengah) melakukan selebrasi setelah mencetak gol kedua dalam pertandingan sepak bola Serie A Italia Parma vs AC Milan pada 10 April 2021 di stadion Ennio-Tardini di Parma. Alberto PIZZOLI / AFP (Alberto PIZZOLI / AFP)

Bahkan klub-klub kontestan Serie A telah melakukan sidang luar biasa untuk menentukan nasib kedepannya, apakah AC Milan, Inter Milan, dan Juventus akan tetap menjadi bagian dari Liga Italia.

Pihak federasi dan penyelenggara liga dari tiga negara tersebut sudah menentang keputusan klub ke European Super League.

Paling vokal yang menyurakan untuk 'dipecatnya' Juventus, Inter Milan dan AC Milan dari Serie A ialah Antonio Cassano.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Drajat Sugiri
Editor: Dwi Setiawan
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas