Superskor

Liga Champions

Alasan di Balik Keputusan Aneh Pep Guardiola yang Berujung Kekalahan Man City dari Chelsea di Final

Ada satu keputusan Guardiola yang menjadi sorotan dan dinilai menjadi penyebab kekalahannya di final musim ini.

Editor: Hasiolan Eko P Gultom
zoom-in Alasan di Balik Keputusan Aneh Pep Guardiola yang Berujung Kekalahan Man City dari Chelsea di Final
Jose Coelho / AFP / POOL
Reaksi pelatih Manchester City Spanyol Josep Guardiola pada akhir pertandingan final Liga Champions UEFA antara Manchester City dan Chelsea FC di stadion Dragao di Porto pada 29 Mei 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Ada keputusan yang dinilai aneh dari pelatih Manchester City, Pep Guardiola, saat menghadapi Chelsea di final Liga Champions.

Keputusan yang menjadi sorotan tersebut dinilai menjadi satu di antara faktor penyebab kalahnya Man City dari Chelsea.

Seusai laga, Guardiola angkat bicara soal alasan di balik keputusan anehnya tersebut.

Manchester City dipaksa mengakui kekalahan dengan skor 0-1 oleh Chelsea dalam laga yang diadakan di Estadio do Dragao, Porto, Minggu (30/5/2021) dini hari WIB.

Gol semata wayang kemenangan Chelsea dicetak oleh Kai Havertz pada menit ke-42.

Baca juga: Saking Girangnya Chelsea Juara Liga Champions, Pencetak Gol The Blues Keceplosan Ngomong Kasar

Gelandang Chelsea asal Prancis N'Golo Kante (tengah) mengangkat trofi usai memenangi laga final Liga Champions UEFA antara Manchester City dan Chelsea FC di stadion Dragao di Porto pada 29 Mei 2021.
Gelandang Chelsea asal Prancis N'Golo Kante (tengah) mengangkat trofi usai memenangi laga final Liga Champions UEFA antara Manchester City dan Chelsea FC di stadion Dragao di Porto pada 29 Mei 2021. (DAVID RAMOS / POOL / AFP)

Havertz mencetak gol dengan memanfaatkan celah di lini belakang Manchester City dan mendapat umpan terobos dari Mason Mount.

Gol tunggal tersebut akhirnya mengantarkan Chelsea meraih gelar Liga Champions keduanya sepanjang sejarah klub.

Baca juga: Catatan Menarik Timnas Indonesia Vs Oman, Dari Gol Keras Evan Dimas Hingga Pergantian Misterius

Sebelumnya, klub berjuluk The Blues itu pernah menjuarai Liga Champions pada 2012.

Bagi pelatih Chelsea, Thomas Tuchel, ini merupakan yang pertama kalinya ia menjuarai Liga Champions.

Tuchel sempat berkesempatan meraih gelar Liga Champions pada musim lalu, namun takluk oleh Bayern Muenchen di final.

Sedangkan bagi Manchester City, mereka gagal memanfaatkan final Liga Champions pertamanya untuk mengukir sejarah baru.

Bagi pelatih Manchester City, Pep Guardiola, kekalahan tersebut memperpanjang catatan buruknya di Liga Champions.

Baca juga: Chelsea Juara Liga Champions, Aksi Malu-Malu NGolo Kante di Depan Trofi Bikin Fans The Blues Gemas

Guardiola tak kunjung berhasil menjuarai Liga Champions sejak pergi meninggalkan Barcelona pada 2012.

Bersama Barcelona, Guardiola tercatat dua kali menjuarai Liga Champions yakni pada 2009 dan 2011.

Halaman
12
Sumber: SuperBall.id
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
1
Arsenal
20
16
2
2
45
11
28
50
2
Manchester City
21
14
3
4
53
14
32
45
3
Manchester United
21
13
3
5
34
20
8
42
4
Newcastle
21
10
10
1
34
11
22
40
5
Tottenham
22
12
3
7
41
21
10
39
© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas