Superskor

Diego Maradona Meninggal Dunia

Seorang Perawat Diego Maradona Akui Sang Bintang Terbunuh Karena Kelalaian Tenaga Medis

Bukti kelalaian lainnya ialah ketika Maradona sempat jatuh saat berada di rumah sakit

Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Seorang Perawat Diego Maradona Akui Sang Bintang Terbunuh Karena Kelalaian Tenaga Medis
kompas.com
Legenda sepak bola Argentina Diego Maradona bersama dokternya, Leopoldo Luque.Maradona meninggal pada Rabu (25/11/2020) setelah mengalami gagal jantung.(Diego Maradona Press Offive via AFP) 

TRIBUNNEWS.COM – Penyelidikan kasus kematian Diego Maradona memasuki babak baru.

Muncul pengakuan yang menyebut bintang sepakbola Timnas Argentina itu terbunuh karena kelalaian staf medis.

Rodolfo Baque, pengacara satu di antara perawat Diego Maradona membeberkan kelalaian sang dokter yang menyebabkan sang mega bintang terbunuh.

Meninggalnya legenda sepak bola Argentina, Diego Armando Maradona masih menimpulkan kontroversi.

Maradona meninggal pada 25 November 2020 diduga akibat terkena serangan jantung.

Mantan bintang Barcelona itu juga menderita beberapa penyakit lain seperti, gangguan hati, ginjal, dan kardiovaskular saat meninggal.

Baca juga: Fakta Baru Hasil Autopsi Diego Maradona Terungkap: Menderita Selama 8 Jam Jelang Kematian

Dua dari lima anak Maradona merasa curiga dengan meninggalnya sang ayah, dan mengajukan aduan untuk melakukan investigasi terhadap ahli bedah saraf Leopoldo Luque.

Tujuh perawat Maradona juga ikut terseret dalam kasus ini, salah satunya Dahiana Gisela Madrid.

Madrid menjadi perawat yang menemukan Maradona dalam keadaan sudah tidak bernyawa.

Perawat 36 tahun itu pun sudah menyiapkan beberapa bukti kesaksiannya kepada sang pengacara Rodolfo Baque.

Halaman
12
Sumber: BolaStylo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas