Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Superskor
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Super Pandit

Punahnya Pemain Nomor 10 dalam Sepak Bola Modern: James Dibuang, Isco Tergeser, Komentar Kaka

Skema 4-3-1-2 yang sering digunakan untuk mengedepankan kreatifitas playmaker digantikan dengan skema 4-3-3 yang lebih mengutamakan keseimbangan tim.

Punahnya Pemain Nomor 10 dalam Sepak Bola Modern: James Dibuang, Isco Tergeser, Komentar Kaka
zimbio.com
James Rodriguez 

TRIBUNNEWS.COM - Seiring berjalannya waktu, semakin terbukti bahwa sepak bola telah berkembang lebih banyak, dan peran pemain nomor 10 mulai memudar dari permainan sepak bola modern.

Trequartista diberikan kepada pemain yang paling kreatif; mahir dalam hal membagi bola dan mencetak gol dari lini kedua.

Deco di Porto, Juan Riquelme di Villareal dan Mesut Ozil di Arsenal (Kepelatihan Wenger) adalah contoh paling nyata dari peran nomor 10 dalam sepak bola.

Arsene Wenger dan Mesut Ozil
Arsene Wenger dan Mesut Ozil (AFP)

Baca juga: Injakkan Kaki di Jerman Lagi, Mesut Ozil Harus Pendam Asa Reuni dengan Joachim Low

Baca juga: Jamal Musiala, Remaja Pencetak Rekor, Andalan Hansi Flick, Dilepas Chelsea Dipinang Munchen

Sepak bola modern dan formasi barunya mengandalkan permainan gelandang bertipe box-to-box, yang bergerak naik turun selama 90 menit, dengan etos kerja dan stamina yang tinggi.

Pemain nomor 10 yang identik dengan kemalasannya dalam urusan bertahan membuat mereka tak lagi diistimewakan.

Manajer seperti Antonio Conte, Jurgen Klopp, dan Jose Mourinho lebih sering memilih gelandang dengan tipikal pekerja keras yang dapat diandalkan untuk menyerang dan bertahan.

Bahkan di Liverpool, sejak tiga musim belakangan peran playmaker diberikan kepada striker mereka, Roberto Firmino.

Perlu diingat, Firmino sebelum direkrut Liverpool merupakan pemain yang berposisi sebagai playmaker untuk Hoffenheim.

Jurgen Klopp yang mengutamakan skema 4-3-3 dengan permainan gegenpressing dan kick and rush membuat Liverpool lebih mengandalkan gelandang tipikal box to box untuk mengisi lini tengah The Reds.

Lalu, Firmino yang memiliki kreatifitas serta visi bermain yang mumpuni diberi peran false nine oleh Jurgen Klopp.

Baca juga: Memahami False Nine, Posisi yang Biasa Dimainkan Messi dan Firmino

Halaman
1234
Penulis: deivor ismanto
Editor: Muhammad Nursina Rasyidin
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas