Tribun Techno

Mengenal SpaceX, Perusahaan Stasiun Antariksa yang Picu Kemarahan Warga Papua di Pulau Biak

Indonesia digadang-gadang menjadi salah satu target pembangunan stasiun antariksa SpaceX.

Editor: Choirul Arifin
Mengenal SpaceX, Perusahaan Stasiun Antariksa yang Picu Kemarahan Warga Papua di Pulau Biak
TRT World
Ilustrasi peluncuran roket SpaceX. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fandi Permana

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ekspansi stasiun antariksa milik salah satu orang terkaya di dunia, Elon Musk, akan merambah ke banyak negara.

Indonesia digadang-gadang menjadi salah satu target pembangunan stasiun antariksa SpaceX. Lokasinya santer disebut akan mengambil sebuah kawasan di Pulau Biak, Papua.

Sontak kabar burung ini membuat warga lokal menolak keras pembangunan lokasi peluncuran roket hasil kerja sama dengan SpaceX di Kabupaten Biak Numfor, Papua.

Warga asli Pulau Biak mengkhawatirkan, pembangunan fasilitas antariksa itu akan merusak lingkungan  dan membuat penduduk lokal kehilangan tempat tinggal.

Baca juga: Warga Papua Geram, Tolak Elon Musk Buat Landasan SpaceX di Pulau Biak: Akan Rusak Ekosistem

Space Exploration Technologies Corporation (SpaceX) adalah perusahaan transportasi luar angkasa swasta Amerika Serikat yang didirikan Elon Musk.

Perusahaan ini telah mengembangkan keluarga roket Falcon dengan tujuan menjadi kendaraan peluncuran yang dapat dipakai ulang.

Baca juga: Roket SpaceX SN10 Meledak hanya Delapan Menit setelah Berhasil Mendarat

Melalui perusahaan ini pula, sudah banyak astronot yang meluncur ke luar angkasa berkat kerja sama SpaceX dengan beberapa pihak baik itu dari pemerintahan hingga swasta.

Tak hanya itu, SpaceX juga mengembangkan roket Falcon untuk menjadi kendaraan peluncuran yang dapat dipakai berulang.

Sebelumnya, dalam misi penerbangan ke ruang angkasa roket yang digunakan hanya sekali pakai. Padahal roket mengambil sebagian besar biaya peluncuran ke ruang angkasa.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas