Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Techno
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Teknologi Terbaru Amankan Data dari Pencurian serta Anti-Sadap

Dikombinasikan dengan algoritma yang tahan kuantum, QKD tidak hanya aman dari serangan penyadapan saat ini tetapi juga semua serangan yang akan datang

Teknologi Terbaru Amankan Data dari Pencurian serta Anti-Sadap
Istimewa
Ilustrasi pencurian data 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sistem enkripsi seperti enkripsi kunci publik RSA (public key encryption/PKE), sangat penting untuk web, e-commerce, dan transfer serta penyimpanan yang aman dari jumlah besar data sensitif bisnis dan pribadi.

Sayangnya, keamanan mendasari infrastruktur ini sering kali diabaikan padahal saat ini keamanan PKE terancam penjahat dunia maya yang memiliki sumber daya yang baik dan termotivasi untuk mencuri data pribadi.

Setelah stabilitas selama beberapa dekade, gagasan tentang dunia di mana keamanan enkripsi rusak atau terdegradasi mungkin tampak tidak masuk akal, tetapi ini sekarang menjadi kemungkinan yang nyata.

Selama bertahun-tahun, komputer kuantum universal hanyalah perangkat hipotetis dan dalam 20 tahun terakhir telah berubah dengan munculnya sistem berbasis qubit pertama yang sederhana, yang telah berkembang pesat menjadi perangkat yang lebih canggih yang terlihat mampu memecahkan masalah matematika di luar kemampuan komputer klasik.

Kombinasi niat buruk dan kemampuan teknologi baru ini muncul pada saat volume data, yang bergerak melintasi jaringan, sedang dipercepat melalui perluasan lalu lintas seluler 5G, serta Internet of Things (IoT) dan komunikasi mesin-ke-mesin (machine-to-machine/M2M).

Baca juga: Anis Matta: Perlu Sistem dan Strategi Pertahanan Baru Agar Kasus Kebocoran Data Tak Terjadi Lagi

Komputer kuantum mengancam tidak hanya data yang sedang dikirim hari ini, tetapi jumlah besar yang telah disimpan dalam bentuk terenkripsi yang membentang balik ke dalam sejarah komputasi.

Sementara data tersebut aman hari ini, tapi tidak ada yang bisa menghentikan penyerang mengunduhnya dalam bentuk terenkripsi dan menunggu komputer kuantum muncul, mengunduh versi terkini, membuka enkripsinya dan menebarkan serangan.

Tanpa enkripsi yang aman, komunikasi pribadi yang diasumsikan saat ini akan mulai terkikis, merusak perdagangan digital besar-besaran dan, melalui itu, ke seluruh perekonomian.

Untuk inilah kriptografi kuantum, yang diimplementasikan melalui distribusi kunci kuantum (QKD), menawarkan jalan keluar dari kebuntuan ini.

Tidak seperti enkripsi kunci publik konvensional, yang keamanannya bergantung pada ketidakmampuan komputer klasik untuk memecahkan masalah matematika kompleks dalam jangka waktu praktis, keamanan QKD dijamin oleh hukum fisik yang fundamental dan tidak dapat dihindari.

Dikombinasikan dengan algoritma yang tahan kuantum, ini berarti bahwa QKD tidak hanya aman dari serangan penyadapan saat ini tetapi juga semua serangan yang akan datang.

QKD bekerja dengan mendistribusikan kunci enkripsi secara aman antara dua pihak yang berkomunikasi sehingga setiap percobaan penyadapan akan menghasilkan penyimpangan yang tidak mungkin disembunyikan.

Baca juga: Anggota DPR: Kami Merasa Berdosa RUU Perlindungan Data Pribadi Belum Tuntas

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas