Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Techno
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pengamat Keamanan Siber: Sudah Saatnya Indonesia Punya Media Sosial Asli Bikinan Anak Bangsa

Hasil riset Microsoft menyatakan netizen Indonesia termasuk yang paling tidak sopan dalam menggunakan media sosial.

Pengamat Keamanan Siber: Sudah Saatnya Indonesia Punya Media Sosial Asli Bikinan Anak Bangsa
Pexels.com/Lukas
Aplikasi media sosial di smartphone. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Memasuki 2021 pengguna internet tanah air sebanyak 202 juta atau sekitar 73% dari total penduduk tanah air. Begitu juga dengan pemakai media sosial di Indonesia berdasarkan data dari We Are Social pada bulan Januari 2021 yang sudah mencapai 170 juta orang.

Pemakaian aplikasi paling banyak saat ini di tanah air adalah Youtube dengan jumlah pemakainya terbanyak sebesar 93 persen. Karena, saat membeli ponsel android sudah otomatis terinstal youtube disusul Instagram 86% dan Facebook 85 persen.

Lalu ada juga aplikasi perpesanan yang paling banyak digunakan yaitu Whatsapp yang masih merajai sebanyak 87%, disusul Facebook messanger dan Line.

Pakar keamanan siber Pratama Persadha menjelaskan, meski besar jumlah pemakai medsos dan internet di tanah air, hasil riset Microsoft menyatakan netizen Indonesia termasuk yang paling tidak sopan.

Hal ini mengacu pada riset tingkat kesopanan pengguna internet sepanjang 2020. Hasilnya, Indonesia berada di urutan ke-29 dari 32 negara yang disurvei. "Tentu ini menjadi pekerjaan rumah di Hari Media Sosial Nasional hari ini," ujarnya, Kamis (10/6/2021).

Baca juga: Saat Google Tak Lagi Jadi Mesin Pencari Andalan di Android, Apa Penyebabnya?

“Mengapa netizen Indonesia termasuk tidak sopan dalam riset Microsoft, salah satunya karena minim edukasi sejak dini baik dari negara, orang tua, sekolah dan lingkungan sekitar," ujarnya.

Menurutnya, negara bisa mendorong edukasi berinternet yang sehat dan aman lewat kurikulum pendidikan, yang ini sekarang masih belum ada.

Baca juga: Kini Konten Kreator dan Influencer Bisa Dapat Penghasilan Tambahan dari Instagram dan Facebook

"Umumnya para orang tua, pengambil kebijakan maupun tokoh masyarakat saat ini sebagian besar bukan native digital, jadi tidak mengenal lebih dalam dunia digital,” ujar chairman lembaga riset siber CISSReC (communication & information system security research center) ini.

Baca juga: WhatsApp Tak Batasi Fungsional Platform bagi Pengguna yang Tidak Menerima Kebijakan Privasi Barunya

Menurut Pratama, negara tidak bisa sendiri, masyarakat, kampus dan juga pegiat siber harus diajak untuk mengedukasi di berbagai lapisan. Ini penting, karena pendekatan peningkatan berinternet yang positif dan sehat harus berjalan top down maupun bottom up.

"PR lainnya untuk pemerintah, yaitu harus mendorong lahirnya media sosial lokal sehingga negara tidak tergantung dan tidak mudah ditekan oleh medsos asing," kata dia.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Hendra Gunawan
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas