Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Mengenal Sate Maranggi yang Makin Naik Kelas

Coba tanya ke beberapa orang, apa yang mereka tahu tentang Purwakarta? Sebagian besar akan menjawab Sate Maranggi.

Mengenal Sate Maranggi yang Makin Naik Kelas
Warta Kota/Vini Rizki Amelia
Warung Sate Maranggi Cibungur 

TRIBUNNEWS.COM - Coba tanya ke beberapa orang, apa yang mereka tahu tentang Purwakarta? Sebagian besar akan menjawab Sate Maranggi.

Ya, Sate Maranggi memang makanan khas Purwakarta, Jawa Barat. Di mana pun kaki melangkah di Purwakarta, pelancong akan dengan mudah menemukan penjual sate ini.

Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi mengatakan, ada lima jenis Sate Maranggi yang berkembang berdasarkan wilayah. Pertama, Maranggi Plered atau yang berkembang di Kecamatan Plered.

Ukuran daging Maranggi Plered agak kecil. Bumbu yang digunakan hanya kecap. Saat disantap, sate ini dilengkapi dengan nasi, bumbu kecap, cabai rawit, dan garam.

"Plered ini tempat pertama kali Sate Maranggi berkembang," tutur Dedi kepada Kompas.com di Purwakarta, Selasa (6/12/2016).

Kedua, Sate Maranggi Cikubang-Wanayasa. Jenisnya hampir mirip dengan Plered. Hanya, bentuk daging sate ini lebih kecil dan tidak memasukkan bagian lemak.

Sementara itu, Maranggi ketiga dan yang terkenal di mana-mana adalah Maranggi Cibungur. Ukuran sate maranggi ini lebih besar, tidak memasukkan bagian lemak.

Adapun maranggi keempat adalah Maranggi Bojong yang biasanya bisa diperoleh di tukang pikul. Berbeda dengan maranggi lain yang menggunakan nasi, Bojong menggunakan ketan bakar yang ditambah oncom.

Satu lagi, dan ini yang terakhir, adalah Maranggi Pasawahan. 

"Tiap daerah punya cita rasa tersendiri. Sate maranggi di kelima daerah ini rasanya beda, bumbu pendampingnya beda, jumlah daging yang ditusukannya pun beda. Ada yang hanya menggunakan daging, ada pula yang memasukkan bagian lemak," tutur Dedi.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas