Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Asal-usul Nama Gudeg Khas Yogyakarta, Sudah Ada Sejak Zaman Kerajaan Mataram Islam

Kuliner khas dari Yogyakarta tersebut menjadi sajian populer bagi para wisatawan saat liburan ke kota tersebut.

Asal-usul Nama Gudeg Khas Yogyakarta, Sudah Ada Sejak Zaman Kerajaan Mataram Islam
blog.reservasi.com
Gudeg 

TribunTravel.com/ Ayu Miftakhul Husna 

TRIBUNNEWS.COM - Gudeg adalah makanan yang terbuat dari nangka muda yang terkenal sudah sejak lama.

Kuliner khas dari Yogyakarta tersebut menjadi sajian populer bagi para wisatawan saat liburan ke kota tersebut.

Meski sajian gudeg sudah cukup terkenal, namun masih banyak masyarakat yang belum mengetahui asal usul nama dan sejarah singkat dari makanan tradisional ini.

Sebagian besar, penikmat gudeg hanya mengetahui jika sajian gudeg berasal dari Yogyakarta saja.

Dikutip dari Tribun Jogja, makanan tradisional seperti gudeng ini juga punya potensi besar dan penting, bahkan keberadaannya bisa dijadikan senjata untuk kebangkitan membangun bangsa.

"Makanan tradisional berperan penting dalam ketahanan dan kemandirian pangan. Semua jenis makanan tradisional dibuat dengan potensi lokal, tidak mungkin dibuat menggunakan bahan baku impor," ujar Murdijati Gardjito, seorang profesor yang menjabat sebagai peneliti di Pusat Kajian Makanan Tradisional (PKMT), Pusat Studi Pangan dan Gizi UGM, dikutip dari Tribun Jogja.

Kuliner gudeg telah melewati perjalanan sejarah yang sangat panjang, sebelum akhirnya menjadi ikon kuliner kota Jogja.

Kisah gudeg diungkapkan oleh Murdijati Gardjito sebuah buku yang berjudul "Gudeg Yogyakarta".

Sejarah gudeg di Yogyakarta dimulai bersamaan dengan pembangunan kerajaan Mataram Islam di alas Mentaok.

Lokasi kerajaan tersebut berada di daerah Kotagede pada sekitar tahun 1500-an.

BACA SELENGKAPNYA >>>

Editor: Rizky Tyas Febriani
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas