Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Durian Marawin Ciri Khas Buah Kalimantan Selatan yang Diburu Penikmat Durian

Indonesia yang terdiri dari ribuan pulau-pulau ternyata menyimpan berbagai khas buah yang layak dikonsumsi bahkan menjadi andalan ekspor.

Durian Marawin Ciri Khas Buah Kalimantan Selatan yang Diburu Penikmat Durian
dok.askara
Sahran pedagang durian Marawin yang telah 20 tahun berjualan durian di Jalan Pramuka, Banjarmasin, Kalimantan Selatan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Indonesia yang terdiri dari ribuan pulau-pulau ternyata menyimpan berbagai khas buah yang layak dikonsumsi bahkan menjadi andalan ekspor.

Salah satu buah yang banyak digemari orang adalah durian. Durian sendiri banyak ditemukan di negara-negara Asia Tenggara, memiliki bentuk yang sama namun berbeda dalam rasa.

Di kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan ada jenis buah mirip durian, namanya marawin. Durian ini sangat berbeda dengan durian pada umumnya, dapat dilihat dari duri-duri pada kulitnya yang lebih besar dan lebih panjang dengan warna hijau.

Buahnya kecil dengan daging yang tidak banyak hanya sekitar dua biji dalam setiap ruas.

Biji dari daging marawin lebih besar. Kulit marawin selalu hijau, tidak bisa menjadi kuning. Jika sudah matang maka buah akan jatuh dan merekah dengan sendirinya.

"Dibandingkan buah asli Kalimantan seperti papakin dan lahung, bentuk dan rasa marawin sangat mendekati durian. Bedanya warna kulitnya hijau dengan duri agak panjang dan tajam," jelas Sahran yang telah 20 tahun berjualan durian di Jalan Pramuka, Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Ditambahkan Sahran, kendati ketiganya berbeda, ada satu kesamaan untuk mengetahui tingkat kematangan buah yakni cukup dengan mencium baunya. Jika bau harum menyeruak pertanda buah sudah matang. Sebaliknya jika tidak ada bau berarti buah belum matang. 

"Ternyata, soal rasa, saya harus sependapat dengan penjual marawin. Rasa buah marawin enak, lembut dan sangat pas rasa duriannya," ujar Maria Elizabeth Agustine dari RTV Jakarta.

Menurut Liza, rasa marawin lebih legit dibanding durian umumnya. Manisnya pas meski ukurannya kecil, dan harganya lebih mahal dibandingkan durian.

Untuk ukuran yang sama, sebuah durian bisa didapat dengan membayar Rp 10.000 sedangkan untuk marawin Rp 35.000.

Menurut Dar Edi Yoga, yang mendampingi Liza, tidak semua pedagang durian di kota Banjarmasin menyediakan durian marawin ini.

"Ternyata tidak semua tempat yang menjual durian menyediakan dirian marawin ini. Teman saya sudah lama mencari durian ini dan ingin merasakannya, namun belum menemukan," kata Dar Edi Yoga usai memborong durian marawin.

Mahalnya harga marawin disebabkan masih belum ada yang bisa membudidayakan. Buah yang dijual masih diperoleh dari hutan.

"Perlu perjuangan untuk mendapatkan buah ini. Tidak heran kalau harganya berbeda. Dan untuk mendapatkan durian ini, saya sudah memesan sehari sebelumnya ke pedagang durian Sahran yang telah kehilangan satu kaki akibat kecelakaan bermotor," jelas Dar Edi Yoga.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Toni Bramantoro
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas