Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Menparekraf: Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Kembali Dibuka Juni-Juli 2021

Sandiaga Salahuddin Uno memastikan pembukaan kunjungan turis asing ke Indonesia masih sesuai rencana, yakni pada Juni-Juli 2021.

Menparekraf: Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Kembali Dibuka Juni-Juli 2021
TRIBUN JATENG/TRIBUN JATENG/HERMAWAN HANDAKA
Sejumlah wisatawan mancanegara mengunjungi Klenteng Tay kak Sie, salah satu klenteng terbesar dan tertua di Kota Lumpia yang terletak di kawasan Jalan Gang Lombok, Kota Semarang, Kamis (26/9/2020). (Tribun Jateng/Hermawan Handaka) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno memastikan pembukaan kunjungan turis asing ke Indonesia masih sesuai rencana, yakni pada Juni-Juli 2021.

Pihaknya tengah melakukan koordinasi dengan Pemerintah Bali untuk menekan angka penyebaran Covid-19.

"Program vaksinasi kita baru menambah alokasi vaksin. Sesuai arahan Bapak Presiden, Bali diprioritaskan program vaksinasi karena sangat tinggi ketergantungannya terhadap pariwisata dan ekonomi kreatif," kata Sandiaga dalam konferensi pers virtual, Senin (19/4/2021).

Menurut Sandi, pembukaan wisatawan asing cara untuk membangkitkan perekonomian dan memulihkan sektor pariwisata khususnya Bali.

"Kalau Covid-19 angkanya naik mustahil kita berbenah," serunya.

Baca juga: Pesona Kuliner Wallacea Tiada Duanya, dari Pallu Kaloa Sampai Sup Hitam dan Tabu Moitomo

Menparekraf mengatakan selain angka Covid-19 yang terkendali dan terus ditekan, peningkatan kepatuhan protokol kesehatan, peningkatan dan penguatan dari testing, tracing and treatment juga perlu dikebut.

Vaksinasi di Bali ditargetkan mencapai angka 2 juta atau lebih di bulan Juli.

Sandiaga menambahkan Pemerintah Provinsi Bali telah menentukan pilot project di tiga kawasan yang ditetapkan sebagai zona hijau, yakni Ubud di Kabupaten Gianyar, Sanur di Kota Denpasar, dan ITDC Nusa Dua di Kabupaten Badung. 

Penetapan zona tersebut dimaksudkan untuk membentuk zona berpola hidup sehat dan menerapkan standar protokol kesehatan di masa pandemi Covid-19 secara ketat dengan kebijakan vaksinasi menyeluruh terhadap orang yang tinggal dan beraktivitas di wilayah tersebut. 

Hal itu sekaligus merupakan prakondisi dari tahapan-tahapan yang nantinya akan ditempuh untuk kembali membuka sektor pariwisata apabila situasi pandemi telah terkendali.

Baca juga: Wisatawan Membludak di Pantai Palabuhanratu, Jalan Raya Citepus Dilanda Kemacetan

Sandiaga menegaskan, penerapan Travel Corridor Arrangement (TCA) atau Travel Bubble di Bali, Batam, dan Bintan (3B) sedang di tahap finalisasi.

TCA atau travel bubble di 3B akan menjadi pilot project untuk mendatangkan wisatawan mancanegara ke Tanah Air dalam rangka membangkitkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif yang sempat terdampak pandemi.

"Daerah yang bergantung dengan wisata ketika rebound sedikti saja ini pertumbuhannya akan positif, Bali ini dua kuartal minus 12 persen. Target 2021 ini Bali bisa mendapat angka positif sepanjang tahun semua bergantung pada sumbangsih wisatawan," tukasnya.

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas