News

Bisnis

Super Skor

Sport

Seleb

Lifestyle

Travel

Lifestyle

Tribunners

Video

Tribunners

Kilas Kementerian

Images

Legislator PAN Pertanyakan Pasal yang Dilanggar Ketua KPU Arief Budiman Hingga Diberhentikan

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman mengatakan, pantauan lapangan menunjukkan tingginya tingkat kesadaran (awareness) masyarakat soal pencoblosan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak pada 9 Desember 2020 meningkat. Pihaknya pun berharap kerja sama dari berbagai pihak untuk menegakkan aturan protokol kesehatan diperkuat. TRIBUNNEWS.COM/IST

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Komisi II DPR RI Fraksi PAN Guspardi Gaus mempertanyakan keputusan yang diambil Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) dengan memberhentikan Ketua KPU RI Arief Budiman dari jabatannya.

Guspardi menyoroti dua alasan yang dikemukakan DKPP. Alasan pertama karena Arief mendampingi Komisioner KPU Evi Novida Ginting Manik untuk ke PTUN.

"Nah pertanyaan saya, apakah Arief Budiman mendampingi ibu Evi di PTUN itu merupakan pelanggaran etik? Kalau memang itu adalah pelanggaran etik, lantas aturan apa yang mengatur tentang itu? Apakah memang ada secara eksplisit pelanggaran yang dilakukan sampai menyebabkan DKPP memberhentikan Arief Budiman?" ujar Guspardi, ketika dihubungi Tribunnews.com, Kamis (14/1/2021).

Jika memang ada aturan yang dilanggar oleh Arief Budiman, Guspardi mengatakan tentu akan menghormati keputusan yang diambil DKPP.

Namun jika tidak ada aturan yang dilanggar, hal ini akan menimbulkan persoalan.

"Jadi harusnya DKPP harus menjelaskan secara terang benderang, penyebab daripada Arief Budiman diberhentikan dari ketua KPU itu apa dasarnya, pelanggaran, pasal apa yang apa? Supaya tidak menimbulkan perdebatan dan juga tidak menimbulkan persoalan like and dislike," ungkapnya.

Sementara alasan kedua mengapa Arief Budiman diberhentikan adalah karena mengaktifkan kembali Evi sebagai anggota KPU setelah gugatan yang bersangkutan dimenangkan oleh PTUN.

Untuk alasan kedua, Guspardi menyoroti bahwa pengaktifan Evi sebagai anggota KPU memang langkah yang harus diambil Arief Budiman karena PTUN memenangkan gugatan Evi.

Baca juga: Anggota Komisi II DPR Duga Pemberhentian Ketua KPU Arief Budiman Hanya Untuk Puaskan Hasrat DKPP

Selain itu, Presiden Joko Widodo sendiri memulihkan status Evi setelah adanya putusan dari PTUN. Sehingga Guspardi berpandangan pemulihan Evi bukanlah kemauan dari Arief Budiman.

Halaman
12

Berita Populer