Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Asian Para Games 2018

Debi Ariesta Bangkit Dari Keterpurukan Dan Raih Dua Emas di Asian Para Games

Pecatur tunanetra putri Indonesia, Debi Ariesta sukses meraih dua medali emas pada ajang Asian Para Games yang dihelat di Cempaka Putih Sport Hall, Ja

Debi Ariesta Bangkit Dari Keterpurukan Dan Raih Dua Emas di Asian Para Games
capture video

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdul Majid

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTAPecatur tunanetra putri Indonesia, Debi Ariesta sukses meraih dua medali emas pada ajang Asian Para Games yang dihelat di Cempaka Putih Sport Hall, Jakarta, Rabu (10/10/2018).

Dua medali emas itu ia torehkan di nomor Individual Standard kelas B1 (buta total) dan satu lagi dari nomor Team Standart bersama dengan dua rekannya, Tati Karhati dan Wilam Margaretha Sinaga.

“Alhamdulillah senang sekali bisa dapat ini (dua emas). Bersyukur sama Allah karena dia mengabulkan doa saya. Alhamdulillah,” kata Debi.

Baca: Tim Basket Kursi Roda Putra Indonesia Janji Bermain Totalitas

Sebelum menjadi atlet catur tunanetra, Debi yang terlahir sempurna juga sudah menggemari catur. Namun, takdir berkata lain. Diumurnya sekitar 11 tahun, Debi mengalami katarak di kedua matanya.

Baca: Batal ke KPK Amien Rais Puji Sikap Penyidik Polda Metro Jaya, 30 Pertanyaan Disela Makan Gudeg

Semakin hari, katarak di mata Debi kian parah dan membuat dirinya menjadi tak bisa melihat sama sekali.

“Dulu saya masih bisa melihat. Kelas 5 SD mulai kena katarak, sampai akhirnya rusak. Umur 14 tahun masih low vision, tapi setelah itu total tidak bisa melihat. Akhirnya berhenti sekolah karena sudah tidak bisa melihat papan tulis,” cerita Debi.

Debi pun bercerita bagaimana kondisi dirinya yang tadinya bisa melihat kemudian tiba-tiba menjadi tidak bisa melihat. Bahkan, ia pun pernah berpikir untuk mengakhiri hidupnya.

Baca: Berdamai dengan Macet Pakai Roda Dua, Zian Spectre Merasa Harus Tetap Gaya

“Ya, waktu itu saya sempat stres, frustrasi, bahkan sempat pengen minum sampo, pengen mati saja, tidak mau hidup lagi. Pokoknya waktu itu mikirnya kaya sudah tidak berguna lagi,” kenang wanita 31 tahun tersebut.

Namun, niat buruk itu tidak ia lakukan. Ia mengingat pesan dari orangtuanya yang harus menerima takdir karena sudah telah ditentukan-NYA.

“Yang paling kasih suport orang tua. Mereka bilang harus menerima keadaan dan pantang menyerang, harus berjuang. Allah menciptakan kamu itu tidak sia-sia,” ujar Debi.

Baca: Persaingan Papan Atas Klasemen Liga 1 Semakin Panas, PSM Makassar Tempel Ketat Persib Bandung

Setelah itu, Debi mulai bangkit. Ia mulai suka menulis dengan bantuan alat yang menunjang aktifitasnya tersebut. Debi suka menulis puisi, cerpen bahkan cerita hidupnya meskipun dirinya sudah tak bisa melihat lagi.

Tidak hanya menulis. Hal lain yang intesn dilakukan Deb ialah bermain catur. Bahkan, saat usai menginjak 24 tahun, Debi sudah mengikuti sejumlah kejuaraan baik nasional maupun internasional.

“Tahun 2011 sekitar umur 24 tahun, saya sudah main di Kejurnas. Waktu itu sempat juara dua. Kemudian 2013 ikut ASEAN Para Games, di Singapura juga ikut 2015, itu dapat medali perak dari nomor individu dan emas di beregu. dan ASEAN Para Games 2017 di Malaysia dapat emas,” ujarnya.

Kini, setelah mendulang dua medali emas, kans Debi untuk meraih medali lagi masih akan terbuka lantaran Debi ikut serta di kategori catur rapid. Pertandingan tersebut kembali diselenggarakan di Cempak Putih Sport Hall, Jakarta.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Abdul Majid
Editor: Samuel Febrianto
  Loading comments...

Berita Terkait :#Asian Para Games 2018

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas