Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Jaga Perbatasan dari Penyelundupan dan Perdagangan Ilegal, Kanwil Bea Cukai Aceh Gelar Patroli Laut

Kantor Wilayah (Kanwil) Bea Cukai Aceh dengan menggelar Operasi Patroli Laut Terpadu Jaring Sriwijaya gelombang kedua periode II pada tahun 2020.

Jaga Perbatasan dari Penyelundupan dan Perdagangan Ilegal, Kanwil Bea Cukai Aceh Gelar Patroli Laut
Bea Cukai

TRIBUNNEWS.COM - Aceh merupakan provinsi paling barat di Indonesia yang rawan terhadap kegiatan penyelundupan dan perdagangan ilegal, terutama melalui jalur laut, karena wilayah lautnya yang selalu ramai dilintasi kapal niaga antar negara.

Secara geografis, Aceh dekat dengan Kepulauan Andaman dan Nikobar di India, berbatasan dengan Samudra Hindia di sebelah barat; Selat Malaka di sebelah timur; di sebelah utara terdapat Pulau Rondo yang merupakan pulau paling luar wilayah Aceh.

Salah satu misi Bea Cukai, yakni menjaga perbatasan dan melindungi masyarakat Indonesia dari penyelundupan dan perdagangan ilegal, diwujudkan Kantor Wilayah (Kanwil) Bea Cukai Aceh dengan menggelar Operasi Patroli Laut Terpadu Jaring Sriwijaya gelombang kedua periode II pada tahun 2020.

Bersinergi dengan Pangkalan Sarana Operasi (PSO) Bea Cukai Tanjung Balai Karimun (TBK), tim patroli laut Kanwil Bea Cukai Aceh menggunakan kapal patroli BC 60001. Tercatat 27 orang anak buah kapal (ABK) gabungan dari Kanwil Bea Cukai Aceh dan PSO BC TBK berpatroli pada Sabtu s.d. Minggu tanggal 30-31 Mei 2020. Wilayah patroli laut meliputi sepanjang pesisir pantai timur di Aceh Besar sampai dengan Pulo Rondo yang secara administratif masuk wilayah Kotamadya Sabang.

Kakanwil Bea Cukai Aceh, Safuadi menyampaikan pesan kepada ABK kapal patroli BC 60001 untuk tetap menjaga inovasi dan meningkatkan kreativitas dalam pelaksanaan tugas yang diemban guna menjadikan Bea Cukai makin baik serta menjaga semangat untuk bertugas menjaga Indonesia dari penyelundupan dan perdagangan barang ilegal yang masuk ke Indonesia. Selain itu, Safuadi juga menyampaikan pesan dalam meningkatkan pengawasan.

“Kita perlu continuous improvement untuk berubah menjadi makin baik yang merupakan usaha-usaha berkelanjutan yang dilakukan untuk mengembangkan dan memperbaiki produk, pelayanan, ataupun pengawasan dengan memberikan solusi terbaik bagi masalah yang ada supaya kita tidak berputar di masalah yang sama, di kasus yang sama, serta di cerita yang sama agar tidak berulang terus menerus tanpa ada peningkatan cara kita menyelesaikan dan menghadapi masalah atau tantangan,” ujar Safuadi. (*)

Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas