Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Luhut: Distribusi Elpiji 3 Kg Bocor, mayoritas Pembelinya Bukan Warga Miskin

"Untuk elpiji 3 kg ini, kita juga menemukan adanya inefisiensi (anggaran) di sini," kata Luhut.

Luhut: Distribusi Elpiji 3 Kg Bocor, mayoritas Pembelinya Bukan Warga Miskin
SERAMBI INDONESIA/M ANSHAR
Warga antre untuk membeli elpiji 3 Kilogram di Gampong Sukaramai, Kecamatan Baiturrahman, Banda Aceh, Rabu (16/9/2015). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pelaksana tugas Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Luhut Binsar Pandjaitan mengakui konsumen elpiji 3 kg lebih banyak bukan dari masyarakat kurang mampu. Karena hal itu pemerintah salah sasaran dalam memberikan subsidi.

"Ternyata yang mendapat elpiji 3 kg ini adalah orang yang tidak miskin," ujar Luhut di rapat kerja dengan komisi VII DPR RI, Kamis malam (1/9/2016).

Luhut memaparkan total masyarakat kurang mampu mencapai 14-15 juta orang saat ini. Sedangkan anggaran subsidi yang diberikan agar harga elpiji 3 kg jadi murah selama 2016 sebanyak Rp28 triliun.

"Untuk elpiji 3 kg ini, kita juga menemukan adanya inefisiensi (anggaran) di sini," kata Luhut.

Ke depannya, Luhut akan menunggu Instruksi Presiden (Inpres) agar bisa mengatur batasan pembelian elpiji 3 kg. Hal yang dilakukan pemerintah saat ini mendata ulang masyarakat miskin yang berhak mendapatkan elpiji tabung hijau tersebut.

"Kita akan indentifikasi dan banyak sekali inefisiensi yang bisa kita perbaiki," ungkap Luhut.

Dalam rancangan anggaran pendapatan dan belanja negara (RAPBN) 2017‎ Kementerian ESDM mengusulkan volume elpiji 3 kg sebanyak 7,09 juta ton.‎

Angka tersebut lebih banyak dibandingkan 2016 sebesar 6,25 juta ton.

Penulis: Adiatmaputra Fajar Pratama
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas