Tribun Bisnis

Hari Ini Harga Minyak Mentah Dunia Merosot ke Level 47,95 USD Per Barel

Harga minyak acuan internasional Brent juga meninggalkan US$ 50 per barel. Harga pengiriman Agustus 2017 menjadi US$ 49,93 per barel

Editor: Choirul Arifin
Hari Ini Harga Minyak Mentah Dunia Merosot ke Level 47,95 USD Per Barel
buzzsouthafrica
ILUSTRASI 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Harga minyak mentah dunia masih merosot, Rabu (7/6/2017), di tengah keretakan hubungan negara-negara teluk.

Pasar khawatir, perselisihan negara Arab ini akan mengganggu komitmen mereka mengekang produksi minyak dunia di tengah kelimpahan pasokan. 

Mengutip Bloomberg, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli 2017 pukul 13:14 WIB, di posisi US$ 47,95 per barel. Harga minyak AS ini turun 0,5% dari kemarin di US$ 48,19 per barel. 

Harga minyak acuan internasional Brent juga meninggalkan US$ 50 per barel. Harga pengiriman Agustus 2017 menjadi US$ 49,93 per barel, dari posisi kemarin US$ 50,12 per barel. 

Di tengah kelimpahan pasokan, data industri AS menunjukkan cadangan bensin makin membengkak. Padahal, pasar sempat berekespektasi pada penurunan pasokan karena memasuki masa liburan musim panas. 

American Petroleum Institute (API) merilis data Selasa, bahwa cadangan bensin naik sebesar 4,08 juta barel sepanjang pekan lalu. Sementara cadangan minyak turun 4,62 juta barel.

Pemerintah AS lewat Energy Information Organization (EIA) baru akan mengumumkan data resmi mengenai pasokan minyak pada Rabu waktu setempat. 

Kelimpahan minyak di AS ini selama ini menjadi penjegal harga minyak beranjak ke atas US$ 50.

Sementara, negara Organization of Petroleum Exporting Countries (OPEC) dan aliansinya sepakat memangkas produksi minyak 1,8 juta barel hingga Maret 2018 untuk mendongkrak harga.

Perselisihan negara-negara Arab dikhawatirkan akan mengganggu komitmen OPEC yang dipimpin Arab Saudi untuk lebih memperhatikan harga minyak.

Senin lalu, Arab Saudi, Mesir, Uni Emirat Arab, dan Bahrain memutuskan untuk memutus hubungan diplomatik dengan Qatar dengan alasan Doha menyokong terorisme. 

Dengan produksi minyak 620.000 barel per hari, Qatar menjadi produsen minyak terkecil di antara negara OPEC

Reporter: Sanny Cicilia

Sumber: Kontan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas