Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Kuartal I 2019, Pendapatan Pertamina EP Lampaui Target

Adapun produksi gas 967,62 MMSCFD atau 100% target dari sasaran RKAP yaitu 968,16 MMSCFD dan Prognosa 2019 sebesar 970,72 MMSCFD

Kuartal I 2019, Pendapatan Pertamina EP Lampaui Target
ist
Direktur Operasi dan Produksi PT Pertamina EP Chalid Said Salim (baju putih) dan General Manager Pertamina EP Asset 5 Irwan Zuhri (jas hitam) saat jadi pembicara pada media gathering di Jakarta, Senin (15/4). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT Pertamina EP mencatatkan kinerja positif dalam aktivitas operasi produksi migas dan keuangan sepanjang kuartal I-2019. Hal itu ditunjukkan dari realisasi produksi minyak yang mencapai 82.222 BOPD atau 101% dari sasaran RKAP 81.046 BOPD dan 99% dari target APBN, yaitu 83.363 BOPD.

Adapun produksi gas 967,62 MMSCFD atau 100% target dari sasaran RKAP yaitu 968,16 MMSCFD dan Prognosa 2019 sebesar 970,72 MMSCFD. Dari sisi finansial, Pertamina EP juga memperlihatkan kinerja di atas proyeksi.

Hal itu dibuktikan dari raihan pendapatan sepanjang kuartal I 2019 yang mencapai US$ 693 juta, naik dibandingkan periode sama 2018 yang tercatat US$ 675 juta. Pendapatan perusahaan berasal dari penjualan minyak senilai US$353,54 juta dan gas US$ 339,56 juta.

“Profit after tax kami juga naik dari US$ 140 juta pada kuartal I 2018 menjadi US$167 juta pada kuartal I 2019,” ujar Chalid Said Salim, Direktur Operasi dan Produksi PT Pertamina EP saat berbicara pada media gathering, Senin (15/4).

Baca: Selain Kawah Ijen, Ini 10 Tempat Wisata Favorit di Banyuwangi

Hadir dalam acara tersebut General Manager Pertamina EP Asset 5 Irwan Zuhri, Vice President Legal and Relations Pertamina EP Edy Sunaedy, dan Public Relations Manager Pertamina EP Hermansyah Y Nasroen.

Chalid mengatakan peningkatan pendapatan dan laba bersih ditopang oleh peningkatan produksi minyak dari 74.500 BOPD pada kuartal I 2018 menjadi 82.000 BOPD pada kuartal I 2019.

Peningkatan kinerja juga ditopang oleh kenaikan harga jual ICP. Pada awal 2018 ICP US$ 48 per barel, di akhir 2018 menembus level US$$ 70 per barel dan terus bertahan dengan kecenderungan fluktuatif pada kuartal I 2019. “Sedangkan asumsi harga gas US$ 6,08 per MSCF,” ujarnya.

Pertamina EP tahun ini memproyeksikan produksi migas 252,43 MBOEPD, terdiri atas produksi minyak 85.000 BOPD dan gas 970 MMSCFD. Pada 2018, realisasi produksi minyak PEP mencapai 79.445 BOPD atau 98% dari target 81.142 BOPD dan gas 1.016,74 MMSCFD atau 102% dari target 994,01 MMSCFD.

Menurut Chalid, untuk mencapai target tersebut, manajemen Pertamina EP menyiapkan 1.514 pemboran sumur. Ini terdiri atas 1.146 sumur target Well Intervention (WI), 264 sumur target Work Over (WO), dan 104 sumur target Bor.

“Sebanyak 28,6% atau 429 di antaranya dilaksanakan oleh Pertamina EP Asset 5, terdiri atas 245 sumur WI, 135 sumur WO dan 49 sumur bor,” katanya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Sanusi
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas