Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Faisal Basri: Rupiah Menguat karena Utang Dolar Indonesia Meningkat

Faisal menilai, penanganan dari sisi kesehatan dan ekonomi akibat dampak pandemi corona atau Covid-19 terbilang kusut.

Faisal Basri: Rupiah Menguat karena Utang Dolar Indonesia Meningkat
Yanuar Riezqi Yovanda
Ekonom Senior Indef, Faisal Basri. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ekonom Senior Indef Faisal Basri menjelaskan, terkait penguatan rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) ke level Rp 14.000 dari sebelumnya sekira Rp 16.500.

Faisal menilai, penanganan dari sisi kesehatan dan ekonomi akibat dampak pandemi corona atau Covid-19 terbilang kusut meski perekonomian masih naik pada kuartal I 2020.

"Kenapa kalau penanganannya karut-marut seperti ini rupiah menguat dan bahkan ada yang mengatakan Indonesia pertumbuhan ekonomi sampai Maret masih positif 2,79 persen? Harus diingat bahwa rupiah menguat dari meningkatnya pasokan dolar AS," ujarnya saat teleconference di Jakarta, Rabu (10/6/2020).

Karena itu, dia memandang tidak ada hubungannya antara penguatan rupiah dengan fundamental ekonomi Indonesia sudah membaik.

Baca: Menko Airlangga: Pak Gubernur BI, Rupiah Sudah Terlalu Kuat

"Pasokan dolar meningkat luar biasa masuk ke Indonesia. Dari mana? Ya dari utang global bonds itu, jadi tidak ada hubungannya gitu dengan penanganan" kata Faisal.

Baca: Faisal Basri Kritik Program PEN: Jangka Pendek dan Banyak Utang Negara Mengalir ke BUMN

Sebelumnya, total global bonds yang diterbitkan oleh Kementerian Keuangan dan BUMN mencapai 10,9 miliar dolar AS (Rp 162 triliun dengan kurs April 2020 Rp 14.900 per dolar AS).

Baca: Faisal Basri Sependapat dengan Luhut, Pemulihan Ekonomi Indonesia Perlu 5 Tahun

"Nanti akan kita lihat global bonds ini ada berupa valas 100 persen dimiliki asing. Kemudian, ada setiap periode pemerintah mengeluarkan surat utang dalam denominasi rupiah," pungkasnya.

Penulis: Yanuar Riezqi Yovanda
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas