Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Merger Bank Syariah

Erick Thohir Tentang Merger Bank BUMN Syariah: Ini Adalah Amanah

Erick Thohir mengatakan, dengan merger ini Indonesia akan memiliki bank syariah terbesar yang bisa memberikan sistem keuangan berkeadilan untuk umat.

Erick Thohir Tentang Merger Bank BUMN Syariah: Ini Adalah Amanah
Tribunnews.com/Reynas Abdila
Menteri BUMN Erick Thohir. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com,Sanusi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir menyebut, penggabungan bank syariah BUMN adalah sebuah amanah yang harus segera direalisasikan supaya menjadi manfaat bagi banyak pihak.

"Ini adalah amanah yang akan membuka kesempatan lebih luas bagi kita semua untuk berguna sebanyak-banyaknya," kata Erick Thohir, Kamis (15/10/2020).

Dengan adanya rencana merger ini, Erick Thohir mengajak para pegawai bank syariah untuk bekerja bersama-sama berlandaskan AKIDAH (amanah, kompeten, harmonis, loyal, adaptif, dan kolaboratif) untuk menjadikan pilar keuangan baru yang jadi kekuatan ekonomi nasional.

Menurut Erick, sebagai negara yang memiliki populasi umat Muslim terbesar di dunia, sudah sepantasnya Indonesia punya bank syariah yang kuat.

Baca juga: BRIsyariah Optimistis Merger Dongkrak Nilai Tambah Bank Hasil Penggabungan

Maka dari itu, Indonesia harus jadi pusat ekonomi dan keuangan syariah dunia. "Kita harus bersatu bahu-membahu ta'awun dan saling menguatkan," katanya.

Langkah menyatukan tiga bank syariah ini akan menjadi tonggak sejarah semua pihak.

Baca juga: Merger Tiga Bank BUMN Syariah Dijanjikan Tidak Timbulkan PHK Karyawan

Erick Thohir mengatakan, dengan merger ini Indonesia akan memiliki bank syariah terbesar yang punya bisa memberikan sistem keuangan berkeadilan untuk umat.

Bank syariah dengan sistem keadilan dan transparannya telah bertahan di tengah pandemi Covid-19.

Bahkan mampu menorehkan kinerja yang positif. Sehingga sistem ini diyakini akan menjadi pilar kekuatan baru ekonomi nasional.

"Kita masih tertinggal dari negara lain, dan kita harus bangkit," katanya.

Ikuti kami di
Penulis: Sanusi
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas