Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pemprov DKI Perluas Cakupan Serapan Beras dari Ngawi

PT Food Station juga telah memperluas ekspansinya ke Jawa Tengah, tepatnya di Cilacap, dengan menargetkan lahan pertanian

Pemprov DKI Perluas Cakupan Serapan Beras dari Ngawi
Kementan
Ilustrasi panen padi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Kebutuhan pangan di Ibu Kota 99 persennya dipasok dari luar Jakarta.

Hal itu membuat Pemerintah Provinsi DKI Jakarta terus memperluas cakupan kerja sama, khususnya kerja sama antardaerah guna mencukupi pasokan dan menyeimbangkan supply maupun demand, sehingga menghindari kelangkaan dan membuat harga pangan di Ibu Kota menjadi terjangkau.

Salah satunya, Pemprov DKI Jakarta melalui Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) PT Food Station Tjipinang Jaya menggandeng Pemerintah Kabupaten Ngawi melalui Daya Tani Sembada dan Kelompok Tani Sido Rukun, Kecamatan Geneng, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur guna memperluas cakupan serapan gabah untuk pasokan beras di Jakarta.

Sebelumnya, PT Food Station juga telah memperluas ekspansinya ke Jawa Tengah, tepatnya di Cilacap, dengan menargetkan lahan pertanian seluas 1.000 hektar.

Baca juga: Tinjau Panen Padi, Jokowi: Jika Produksinya Bagus, Pemerintah Tak Impor Beras

Kerja sama antardaerah ini ditandai dengan penandatanganan perjanjian kerja sama antara Pemprov DKI Jakarta yang diwakili Guvernur Provinsi DKI Jakarta, Anies Baswedan, dengan Pemkab Ngawi yang diwakili Bupati Ngawi, Ony Anwar, dan disaksikan langsung Gubernur Provinsi Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, beserta jajaran PT Food Station, Daya Tani Sembada, dan Kelompok Tani Sido Rukun di Balai Desa Geneng, Dusun Alas Pecah, Kecamatan Geneng Kabupaten Ngawi, Minggu (25/4/2021).

Dalam keterangan persenya, Gubernur Anies Baswedan menjelaskan bahwa kerja sama antardaerah ini merupakan bagian dari amanat konstitusi untuk menghadirkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Baca juga: Bagi-bagi Gerobak ala Ketum PPP-Gubernur DKI Anies Baswedan ke Ibu-ibu Penjual Sayur 

Di mana, Jakarta sebagai kota penyumbang perekonomian terbesar memberikan manfaat bagi daerah lain, khususnya peningkatan kesejahteraan petani.

“Kita di pemerintahan disumpah melaksanakan konstitusi dan perintah konstitusi adalah untuk menghadirkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia,” ucap Gubernur Anies membuka sambutannya.

“Maka dari itu, kerja sama ini memiliki dua dimensi yang berkeadilan. Satu sisi kita secara serius ingin kebutuhan pangan di Jakarta terpenuhi dan di sisi lain kita ingin menghadirkan keadilan sosial, khususnya untuk para petani daerah agar mereka mendapat manfaat lebih besar, mendapat peningkatan kesejahteraan, dan mendapat kepastian atas produk-produknya,” tambahnya.

Baca juga: Masuki Usia 60 Tahun, Anies Harap Bank DKI Kian Cetuskan Inovasi Baru

Usaha untuk meningkatkan kesejahteraan petani terus dilakukan melalui poin-poin dalam kerja sama ini, Gubernur Anies menjelaskan, salah satunya adalah sistem resi gudang yang membuat petani tak buru-buru menjual harga gabah mereka dengan harga rendah, melainkan dapat menyimpannya terlebih dahulu, meningkatkan kualitas, sehingga harganya juga akan stabil.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas