Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Serem, Polusi Akibat Pemakaian BBM Ron Rendah Bisa Ganggu Kesehatan Mental

Polusi udara juga yang disebabkan karena pembakaran BBM oktan rendah dapat mengakibatkan terhambatnya pertumbuhan paru

Serem, Polusi Akibat Pemakaian BBM Ron Rendah Bisa Ganggu Kesehatan Mental
TRIBUNNEWS/RIA ANASTASIA
Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tak terbantahkan lagi, polusi udara memberikan dampak buruk bagi kesehatan mental. Berbagai studi terbaru menyebutkan, polusi udara yang dihasilkan dari bahan bakar minyak yang tak ramah lingkungan, rendah oktan, punya dampak buruk seperti menyebabkan depresi berat, gangguan kepribadian, hingga skizofrenia.

Misalnya hasil studi Afif Khan dan Susanna Roberts, dkk, berjudul "Exploration of NO­2 dan PM­2.5 air pollution and mental health problems using high-resolution data in London-based children from UK longitudinal cohort study", yang dipublikasikan pada Agustus 2019.

Studi ini menemukan hubungan erat polusi lingkungan dengan peningkatan risiko gangguan kejiwaan

Studi tersebut menganalisis dua dataset 151 juta individu yang terdapat pada dataset klaim asuransi dan kesehatan dari 1,4 juta penduduk yang tercatat dalam daftar perawatan nasional.

Paparan polusi udara tersebut mereka rangkum dalam tujuh tingkatan, Q1 untuk kualitas udara yang paling bersih dan Q7 mewakili kualitas udara terburuk.

Baca juga: Program Langit Biru Tepat, Pengamat: Pertamina Perlu Fokus ke Pertamax, Biosolar dan Baterai Swap

Ternyata hasilnya jumlah gangguan kejiwaan mengalami peningkatan seiring dengan peningkatan paparan polusi udara.

{ada kasus skizofrenia mencatat peningkatan kasus sebesar 148% pada daerah dengan kualitas udara yang paling buruk (Q7) jika dibandingkan dengan daerah yang memiliki kualitas udara terbaik (Q1).

Baca juga: Kurangi Polusi di Udara, Pertamina Terapkan Program Langit Biru di Banjarmasin

Sedangkan gangguan bipolar meningkat 29,4% dan 24,3% pada kategori Q6 dan Q7 jika dibandingkan dengan Q1.

Hubungan yang paling kuat adalah antara polusi udara dengan gangguan kepribadian, menunjukkan peningkatan kejadian sebanyak 162 persen.

Baca juga: Program Langit Biru Dinilai Tepat, Pengamat : Pertamina Harus Fokus pada Pertamax

Sedangkan untuk kasus depresi berat, mengalami peningkatan 50,5% pada daerah dengan polusi udara tertinggi.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas