Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Mudik Lebaran 2021

Tak Dapat Insentif dari Pemerintah, Puluhan Ribu Pengusaha Warteg di Jabodetabek Mudik Sebelum 6 Mei

Ketua Koordinator Warteg Nusantara Mukroni mengungkapkan, 75 persen dari 50 ribu pengusaha Warteg Jabodetabek telah mudik lebaran sebelum 6 Mei 2021.

Tak Dapat Insentif dari Pemerintah, Puluhan Ribu Pengusaha Warteg di Jabodetabek Mudik Sebelum 6 Mei
Tribunnews/JEPRIMA
Seorang warga saat menikmati makan siang di Warung Tegal (Warteg) Ellya, Cilandak Timur, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (20/7/2020). Tak Dapat Insentif dari Pemerintah, Puluhan Ribu Pengusaha Warteg di Jabodetabek Mudik Sebelum 6 Mei Tribunnews/Jeprima 

Laporan wartawan tribunnews.com, Lusius Genik

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Koordinator Warteg Nusantara Mukroni mengungkapkan, 75 persen dari 50 ribu pengusaha warung Tegal (Warteg) yang ada di wilayah Jabodetabek telah mudik lebaran sebelum 6 Mei 2021.

"Yang mudik hampir 75 persen dari total jumlah komunitas warteg yang ada di Jabodetabek. Kira-kira mungkin 50 ribu, sekarang tinggal 10 ribu. Jadi hampir 75 persen sudah pulang kampung," kepada Tribunnews.com, Jakarta, Jumat (7/5/2021).

Puluhan ribu pengusaha Warteg itu memutuskan untuk mudik dikarenakan kondisi perekonomian yang kian terpuruk di masa pandemi Covid-19.

Baca juga: Janji Pemerintah yang akan Beri Insentif kepada Pengusaha Warteg Jabodetabek Ditagih

Baca juga: Legislator PKB Minta Pemerintah Selamatkan Keberlangsungan Usaha Warteg

Di tengah situasi itu, pemerintah dinilai para pengusaha Warteg tidak dapat memberikan solusi terbaik dalam membenahi kondisi perekonomian masyarakat kelas bawah.

"Pemerintah tidak memberikan solusi terhadap perekonomian masyarakat bawah. Ramadan ini justru mereka (pengusaha warteg Jabodetabek) semakin terpuruk ekonominya," kata Mukroni.

Ketua Koordinator Warteg Nusantara Mukroni. Mukroni mengungkapkan bahwa puluhan ribu pengusaha Warteg di Jabodetabek telah mudik. Mereka mudik karena tidak mendapat insentif dari pemerintah
Ketua Koordinator Warteg Nusantara Mukroni. Mukroni mengungkapkan bahwa puluhan ribu pengusaha Warteg di Jabodetabek telah mudik. Mereka mudik karena tidak mendapat insentif dari pemerintah (Tribunnews.com/Lusius Genik)

"Oleh karena itu hampir separuh pengusaha warteg Jabodetabek sudah pulang, balik, sudah mudik, karena tidak ada yang diharapkan dari pemerintah," sambung Mukroni.

Selain itu, alasan lain para pengusaha Warteg di Jabodetabek memutuskan untuk mudik yakni tiadanya insentif dari pemerintah.

Selama ini, kata Mukroni, insentif-insentif yang ditawarkan pemerintah hanyalah sebuah janji yang tidak ada realisasinya.

"Berbicara insentif dari pemerintah itu hanya pencitraan, tidak ada itu di lapangan. Semuanya rakyat disuruh gerak sendiri. Mereka hanya omongan semua, tidak ada insentif yang diberikan. Sehingga mereka mudik," ujar Mukroni.

"Kalau mereka di Jabodetabek dapat insentif, mereka akan rela untuk tidak mudik," sambung dia.

Baca juga: Gulung Tikar, Pedagang Warteg Harap Masuk PEN

Baca juga: Penjualan Lesu dan Omzet Turun Terus, Pengusaha Warteg Pilih Pulang Kampung

Mukroni mengatakan, kondisi perekonomian pengusaha Warteg di Jabodetabek pada Ramadan ini semakin terpuruk dibandingkan Ramadan tahun lalu.

Hal ini dirasakan begitu berat bagi para pengusaha Warteg.

Warteg milik Lestari di Palmerah Barat, Jakarta, Senin (25/1/2021)
Warteg milik Lestari di Palmerah Barat, Jakarta, Senin (25/1/2021) (Tribunnews.com/ Rizki Sandi Saputra)

Itu dikarenakan harus membiayai kebutuhan hidup di Jakarta dan di kampung halaman.

"Pengangguran semakin banyak, daya beli semakin nyungsep, sehingga perekonomian semakin berat untuk pengusaha warteg. Sementara mereka terbebani dengan kehidupan di Jakarta dan di kampung," pungkas dia.

Ikuti kami di
Penulis: Lusius Genik Ndau Lendong
Editor: Anita K Wardhani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas