Tribun Bisnis

Seram, Pengamat Ungkap Cara Mafia Migas Bergentayangan di Daerah

Lantaran tidak punya uang untuk menebus 10 persen PI, pemerintah daerah sering kali menggadaikan PI kepada perusahaan swasta

Penulis: Yanuar R Yovanda
Editor: Choirul Arifin
Seram, Pengamat Ungkap Cara Mafia Migas Bergentayangan di Daerah
EKSPLORASI
Rig lepas pantai Blok Mahakam. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengamat ekonomi energi dari Universitas Gadjah Mada Fahmy Radhi menyatakan, sebelumnya ada beberapa Bupati dan ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) dijerat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam
Lantaran tidak punya uang untuk menebus 10 persen PI, pemerintah daerah sering kali menggadaikan PI kepada perusahaan swasta.

Menurutnya, hal tersebut mengindikasikan bahwa mafia minyak dan gas (migas) masih juga bergentayangan di daerah hingga mengakibatkan kerugian negara. 

"Barangkali masih banyak penguasa daerah yang belum terungkap dan tertangkap dalam kasus jual-beli gas di daerah," ujarnya, Minggu (17/10/2021).

Selanjutnya, Fahmy menjelaskan, terdapat dua sasaran yang dimanfaatkan oleh mafia migas dalam pemburuan rente di daerah. 

Pertama, kepemilikan 10 persen Profitability Index (PI) yang diberikan kepada daerah penghasil migas dan sasaran kedua adalah jatah bagi pemerintah daerah dalam menjual migas di daerah bersangkutan. 

Baca juga: Bupati Musi Banyuasin Dodi Reza Alex Noerdin Terjerat OTT KPK, Golkar Hargai Semua Proses Hukum

Lantaran tidak punya uang untuk menebus 10 persen PI, pemerintah daerah sering kali menggadaikan PI kepada perusahaan swasta yang sesungguhnya tidak punya uang juga. 

Baca juga: Rekam Jejak Dodi Reza yang Kena OTT, dari Politisi hingga Lama Menjadi Presiden Klub Sriwijaya FC

"Dengan PI di tangan perusahaan swasta itu mencarikan pinjaman di bank untuk menebus PI," kata Fahmy.

Sementara untuk penjualan jatah gas bumi, perusahaan swasta ditunjuk menjual kembali ke perusahaan lain yakni pemilik infrastruktur pipa yang menghubungkan dari sumber gas di daerah dengan konsumen akhir. 

Baca juga: Harta Kekayaan Dodi Reza Alex Noerdin, Bupati Muba yang Terjaring OTT KPK, Capai Rp38,4 Miliar

Untuk kedua modus itu, kata Fahmy, perusahaan swasta sebenarnya berperan hanya sebagai makelar dengan modal dengkul. 

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas