Tribun Bisnis

Produksi 1,4 Juta Ton DME, PTBA: Investasinya Mencapai 2,1 Miliar Dolar AS

Pemerintah berencana mengganti liquified petroleum gas (LPG) atau gas minyak cair menjadi Dimethyl Ether (DME)

Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Hendra Gunawan
Produksi 1,4 Juta Ton DME, PTBA: Investasinya Mencapai 2,1 Miliar Dolar AS
KONTAN
Ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah berencana mengganti liquified petroleum gas (LPG) atau gas minyak cair menjadi Dimethyl Ether (DME), sebagai upaya hilirisasi pertambangan batubara dan menekan impor LPG.

Dalam pengembangan DME di dalam negeri, PT Bukit Asam (Persero) dan PT Pertamina (Persero) bekerja sama dengan perusahaan asal Amerika Serikat yakni Air Products and Chemicals Inc (APCI).

"PTBA mengembangkan DME bekerjasama dengan Air Products dan Pertamina," kata Sekretaris Perusahaan PTBA Apollonius Andwie C saat dihubungi, Selasa (16/11/2021).

Baca juga: Pertamina Sebut Peralihan LPG ke DME Butuh Waktu Panjang

Menurutnya, dalam membangun infrastruktur DME nantinya, nilai investasi yang dibutuhkan mencapai 2,1 miliar dolar AS atau sekitar 28,82 triliun dengan asumsi kurs Rp 14.200.

"Nilai investasi untuk project ini mencapai 2,1 miliar dolar AS untuk produksi 1,4 juta ton (DME) per tahun," paparnya.

Sebelumnya, Pjs. Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting mengatakan, dalam proses peralihan LPG ke DME, Pertamina saat ini masih melakukan penjajakan untuk mendapatkan suplai DME.

"Tentu diperlukan waktu yang cukup panjang untuk pembangunan processing plant gasifikasi batubara, serta persiapan sarana dan fasilitas pendukung distribusi DME," ujar Irto.

Baca juga: Lebih Hemat, Nelayan dan Petani Nikmati Konversi BBM ke LPG Subsidi

Menurutnya, untuk konversi dari LPG ke DME, Pertamina pun akan mengikuti roadmap yang ditetapkan pemerintah terkait implementasi DME sebagai bahan bakar rumah tangga pengganti LPG.

"Kami mengikuti roadmap dari pemerintah, dan sekali lagi ini butuh waktu panjang, perlu ada kesiapan infrastruktur," kata Irto.

Halaman
12
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas