Tribun Bisnis

Kementerian ESDM Dorong Pemanfaatan EBT Hingga 23 Persen di 2025

Listrik yang terjangkau oleh masyarakat diklaim akan mendorong pertumbuhan ekonomi, pertumbuhan industri dan tidak membebani masyarakat.

Penulis: Eko Sutriyanto
Editor: Choirul Arifin
Kementerian ESDM Dorong Pemanfaatan EBT Hingga 23 Persen di 2025
Tribun Medan/Ryan
Direktur Pembinaan Program Ketenagalistrikan, Kementerian Energi, Sumber Daya Mineral (ESDM) Jisman P Hutajulu 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah terus mendorong terwujudnya ketahanan energi nasional dengan menuangkannya dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 79 Tahun 2014.

Direktur Pembinaan Program Ketenagalistrikan, Kementerian Energi, Sumber Daya Mineral (ESDM) Jisman P Hutajulu menuturkan, ketahanan energi meliputi ketersediaan energi, akses masyarakat terhadap energi dengan harga terjangkau dalam jangka panjang dengan memperhatikan aspek perlindungan lingkungan hidup.

“Akses kita telah memiliki untuk menjangkau masyarakat tidak hanya di kota, tetapi juga mereka yang berada di pinggiran,” ujarnya saat webinar bertajuk "Energi Bangkitkan Ekonomi di Tengah Pandemi, Rabu (24/11/2021).

Listrik yang terjangkau oleh masyarakat, kata dia akan mendorong pertumbuhan ekonomi, pertumbuhan industri dan tidak membebani masyarakat. Selain ada ketersediaan energi, juga harus ramah lingkungan.

“Kondisi kelistrikan nasional ada tiga siaga di Bangka, Manokwari dan Nusa Tenggara Timur (NTT),” kata Jisman.

Baca juga: Kejar Target EBT, PGN Konversi Gas untuk Transisi Menuju Energi Terbarukan

Untuk Bangka, lanjutnya, mengalami pengurangan. Kendati pemerintah tengah menyiapkan kabel laut untuk mensuplai listrik ke Bangka. Yang diperkirakan energi akan bertambah dua kali lipat untuk wilayah Bangka.

Baca juga: Butuh Dana Rp 429 Triliun untuk Transisi PLTU Batubara ke Energi Terbarukan

“Kita tengah kebut untuk kabel bawah laut dan nanti bisa mensuplai 2 kali lipat energi ke Bangka. Demikian pula Manokwari dan NTT,” ungkap Jisman

Ia menyebut energi listri saat ini ada 73,7 gigawatt dengan kepemilikan oleh PLN 60 atau 43 gigawatt.

Untuk jenisnya sendiri ada 50 persen PLTU atau 37 gigawatt, PLTG 28 persen, PLTD 7 persen, EBT 11 persen.

Baca juga: Indonesia Perlu Transisi Energi Fosil ke Energi Terbarukan Agar Capai NZE Pada 2060

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas