Tribun Bisnis

Rapimnas Kadin Bahas Empat Isu Prioritas, Dari Kesehatan Hingga Net Zero Emission

Ketua Umum KADIN Indonesia Arsjad Rasjid menerangkan, Kadin Indonesia memiliki 17 program, dalam Rapimnas 2021

Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Muhammad Zulfikar
Rapimnas Kadin Bahas Empat Isu Prioritas, Dari Kesehatan Hingga Net Zero Emission
Istimewa
Para pembicara di Rapimnas KADIN Indonesia 2021, Bali. Dari kiri ke kanan: Franky Widjaja, WKU Koordinator Bid. Perekonomian KADIN; Bahlil Lahadalia, Menteri Investasi/ Kepala BKPM; Sakti Wahyu Trenggono, Menteri Kelautan & Perikanan; Bambang Brodjonegoro, Kepala Badan Pemberdayaan Ekonomi Kerakyatan KADIN; Arsjad Rasjid, Ketum KADIN Indonesia; Tito Karnavian, Menteri Dalam Negeri, Sabtu (4/12/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Dennis Destryawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Rapimnas Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia di Nusa Dua, Bali, membahas isu-isu prioritas yang menjadi tantangan nasional.

Isu prioritas yang dibahas Kadin Indonesia bersama beberapa menteri antara lain soal kesehatan dan industrinya, pemberdayaan ekonomi daerah, kewirausahaan dan pembangunan kapasitas serta peta jalan menuju Net Zero.  

Ketua Umum KADIN Indonesia Arsjad Rasjid menerangkan, Kadin Indonesia memiliki 17 program, dalam Rapimnas 2021, 4 forum tersebut pilih sebagai tema skala prioritas.

"Karena sangat penting dan mendesak untuk didetailkan dalam program konkret sesuai situasi ekonomi nasional dan global. Nantinya kami juga akan memberikan rekomendasi terkait tema-tema tersebut untuk jadi masukan bagi kebijakan pemerintah," ucap Arsjad, Sabtu (4/12/2021).

Dalam forum bisnis Rapimnas 2021 mengenai sektor kesehatan nasional dan industrinya, yang digelar di Tanjung Benoa Hall, BNDCC, Nusa Dua Bali, Menkes Budi Gunadi Sadikin mengatakan transformasi kesehatan nasional harus dipercepat.

Baca juga: Kadin Deklarasikan Komitmen Net Zero Organization Tahun 2060

Menurut Budi, besarnya potensi industri kesehatan dan farmasi di Indonesia sangat disayangkan jika diabaikan oleh pemangku kepentingan.

"Potensi tersebut seharusnya dimanfaatkan dengan membangun kapasitas manufaktur atau pabrik-pabrik industri kesehatan atau farmasi. Saran saya, KADIN Indonesia harus mendorong adanya investasi di sektor ini," katanya.

Sementara itu, dalam forum bisnis bertemakan pemberdayaan ekonomi daerah, Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia mengatakan saat ini investasi di daerah, terutama luar Jawa sudah mulai meningkat pesat.

Hal tersebut dikarenakan pemerintah terus menyiapkan infrastrukturnya ditambah dengan adanya insentif yang lebih tinggi jika mau berinvestasi di luar Jawa.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas