Tribun Bisnis

Virus Corona

Omicron Menggila, Ekonom Indef: PPKM Level 4 Perlu Dipertimbangkan

Namun demikian seluruh pihak tetap harus waspada jangan sampai RS kembali penuh pasien Covid yang menyebabkan pasien non Covid

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Hendra Gunawan
Omicron Menggila, Ekonom Indef: PPKM Level 4 Perlu Dipertimbangkan
WARTA KOTA/WARTA KOTA/NUR ICHSAN
ANTISIPASI PENYEBARAN OMICRON -Pemkot Tangerang menggelar tes swab PCR massal secara acak bagi pedagang pasar dan masyarakat, yang salah satunya berlangsung di Pasar Anyar, Kota Tangerang, Rabu (5/1/2022). Kegiatan yang menyasar 300 orang ini dilakukan sebagai langkah antisipasi penyebaran wabah Covid-19 varian Omikron. WARTA KOTA/NUR ICHSAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Nailul Huda mengatakan dampak varian Omicron tidak akan seburuk varian Delta.

Namun demikian seluruh pihak tetap harus waspada jangan sampai RS kembali penuh pasien Covid yang menyebabkan pasien non Covid susah mendapatkan ruang perawatan.

"Kebijakan PPKM Level 4 harus mulai dipertimbangkan di beberapa daerah, terutama Jakarta. Kebijakan level 4 dengan memperketat mobilitas dinilai efektif untuk mengendalikan laju penularan corona," kata Nailul saat dihubungi Tribun, Senin (17/1/2022).

Baca juga: PPKM Luar Jawa-Bali Diperpanjang pada 18-31 Januari 2022, Bagaimana Nasib PPKM Jawa-Bali?

Ia menilai perlunya pemerintah mengantisipasi kondisi terburuk yang akan terjadi.

"Maka dari itu, saya rasa pemerintah harus mengambil langkah lebih cepat sebelum pandemi covid kembali meningkat sampai puncaknya," tambahnya.

Nailul menyampaikan saat faskes kolaps di kasus ledakan varian Delta menjadi pelajaran penting.

Menurutnya, kebijakan PPKM level 4 harus mulai dipertimbangkan di beberapa daerah, terutama Jakarta. .

Baca juga: PPKM Jakarta Naik Level, Polda Metro Jaya akan Lakukan Pengetatan Aktivitas Masyarakat

"Beberapa daerah juga harus mulai waspada melonjaknya kasus corona ini. Penularan transmisi lokal nampaknya sudah mulai tampak di berbagai daerah," tukasnya.

Sebelumnya, Pemerintah memprediksi puncak gelombang pandemic varian omicron di Indonesia terjadi pada pertengahan Februari hingga awal Maret 2022.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas