Tribun Bisnis

Pegadaian Tawarkan Obligasi V dan Sukuk Mudharabah Berkelanjutan Tahap I 2022

Dari penawaran obligasi tersebut ditargetkan dana segar Rp 4 triliun dari nilai total Penawaran Umum Berkelanjutan sebesar Rp 12 triliun.

Editor: Choirul Arifin
zoom-in Pegadaian Tawarkan Obligasi V dan Sukuk Mudharabah Berkelanjutan Tahap I 2022
dok.
Ilustrasi - Gerai Pegadaian. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – PT Pegadaian melakukan penawaran Obligasi V Berkelanjutan Tahap I Tahun 2022 dan Sukuk Mudharabah Berkelanjutan Tahap I 2002 yang disampaikan pada acara investor gathering yang digelar secara virtual, Senin (28/3/2022).

Bertindak sebagai penjamin emisi Obligasi dan Sukuk Muidharabah adalah BRI Sekuritas, BNI Sekuritas, Mandiri Sekuritas, BCA Sekuritas, dan Indo Premier.

Dari penawaran obligasi tersebut ditargetkan bisa didapatkan dana sebesar Rp 4 triliun dari nilai total Penawaran Umum Berkelanjutan sebesar Rp 12 triliun.

Dari Sukuk Mudharabah ditargetkan dana segar senilai Rp 1 triliun dari total penawaran sebesar Rp 3 triliun.

Direktur Utama PT Pegadaian Kuswiyoto mengatakan, jangka waktu pembayaran untuk seri A selama 370 hari kalender sedangkan untuk seri B selama 3 tahun dengan jangka waktu pembayaran kupon triwulan 30/360 basis.

“Berdasarkan hasil pemeringkatan PT Pemeringkat Efek Indonesia (PEFINDO), Obligasi Berkelanjutan menduduki peringkat idAAA (Triple A). Begitu pula dengan Sukuk Mudharabah menduduki peringkat idAAAsy (Triple A Syariah)," ujarnya, Rabu (30/3/2022).

Dengan peringkat tersebut, maka perusahaan dinilai superior untuk membayar pinjaman dalam jangka Panjang, sehingga investor tidak perlu ragu untuk menanamkan modalnya di Pegadaian.

Kuswiyoto menjelaskan, dana yang diperoleh dari penawaran obligasi tersebut akan dipergunakan untuk penambahan modal kerja perusahaan. Saat ini tanda-tanda pandemi Covid-19 akan memasuki masa endemi.

Dunia usaha pun mulai bangkit dan berjalan normal sehingga Pegadaian pun terus melakukan pengembangan bisnis dalam rangka ikut berpartisipasi mewujudkan pemulihan ekonomi nasional.

“Pegadaian menawarkan range kupon Obligasi dan Sukuk seri A (370 hari kalender) dengan dengan kisaran 3,4%-3,9%, sementara untuk seri B (3 tahun) dengan kisaran 4,9%-5,8%. Ini tentu penawaran menarik bagi investor," ujarnya.

"Selain menguntungkan, secara tidak langsung juga membantu pengembangan usaha Ultra Mikro dan UMKM mengingat mayoritas nasabah Pegadaian berada di segmen tersebut,” kata Kuswiyoto.

Kuswiyoto juga memaparkan, Masa Penawaran Awal (Bookbuilding) dimulai 28 Maret 2022 dan diakhiri pada 7 April 2022.

Para calon investor diminta segera melakukan pemesanan melalui lembaga penjamin emisi obligasi sebagai mana disebutkan di atas.

Sumber: Kontan

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas