Tribun Bisnis

Konflik Rusia Vs Ukraina

Pasokan Gas Dari Rusia Terhenti, Jerman Kini ‘Galau’ Gunakan Nuklir

Jerman sedang menuju ke krisis energi karena Rusia menghentikan pasokan gas sebagai pembalasan atas sanksi atas invasinya ke Ukraina.

Editor: Hendra Gunawan
zoom-in Pasokan Gas Dari Rusia Terhenti, Jerman Kini ‘Galau’ Gunakan Nuklir
Modern Diplomacy
Pipa Nord Stream 2 yang dikelola perusahaan energi Jerman, E.ON yang diputus oleh Rusia. Kini Jerman mengalami krisis energi 

TRIBUNNEWS.COM -- Jerman sedang menuju ke krisis energi karena Rusia menghentikan pasokan gas sebagai pembalasan atas sanksi atas invasinya ke Ukraina.

Menteri Keuangan Christian Lindner memperingatkan minggu ini bahwa negara itu berada di ambang "krisis ekonomi yang sangat serius," dan pemerintah perlu mengeksplorasi semua jalan untuk menutup kesenjangan dalam pasokan energi negara.

Untuk itu, Partai Demokrat Bebas (FDP), partai terkecil dalam koalisi pemerintahan Berlin bersama Partai Hijau dan Sosial Demokrat (SPD) kiri-tengah, telah menyerukan untuk menunda penghentian energi nuklir Jerman.

Baca juga: Ekonomi Jerman Menuju Jurang Resesi oleh Embargo Gas Rusia

Setelah beberapa penutupan pada tahun 2021, Jerman saat ini masih memiliki tiga pembangkit listrik tenaga nuklir yang beroperasi untuk menyediakan 11 persen listrik negara itu. Semuanya akan dimatikan pada akhir tahun ini.

Oposisi Jerman terhadap tenaga nuklir

Penggunaan energi nuklir sebagai alternatif "hijau" untuk bahan bakar fosil kontroversial di Jerman. Partai Hijau telah berargumen selama beberapa dekade bahwa bahaya lingkungan dari pembuangan limbah nuklir jauh lebih banyak daripada manfaatnya.

Ketika mereka berkuasa dalam pemerintahan koalisi di bawah Kanselir SPD Gerhard Schröder pada tahun 1998, mereka berhasil mendorong penghentian energi nuklir secara bertahap.

Pemerintah konservatif berikutnya di bawah Kanselir Demokrat Kristen kanan-tengah Angela Merkel pertama-tama membatalkan penghentian, tetapi bencana nuklir Fukushima di Jepang pada 2011 membalikkan keadaan lagi dan Merkel mendorong partainya menuju penghentian.

CDU sekarang adalah partai oposisi terbesar di Jerman dan telah menuntut penghentian nuklir. "Secara teknis dan legal mungkin" untuk tiga reaktor yang tersisa untuk terus beroperasi setelah akhir tahun ini, kata ketua CDU Friedrich Merz, Selasa.

Baca juga: Pasokan Gas Seret Bikin Pusing Belanda, Tiru Jerman Hidupkan Pembangkit Batubara

Dia bertentangan dengan Kanselir Olaf Scholz dari SPD yang berpendapat akan terlalu sulit untuk mendapatkan batang nuklir tepat waktu. Scholz mengatakan bahwa "tidak ada yang memberi saya rencana yang layak," untuk segera meningkatkan output dari tiga pembangkit nuklir Jerman yang tersisa - yang sampai sekarang hanya menyediakan 11 % dari listrik negara itu.

Branchenverband Kernenergie, organisasi payung untuk bisnis energi nuklir di Jerman, mengatakan kepada surat kabar Müncher Merkur bahwa perpanjangan memang mungkin, tetapi menyerukan pengambilan keputusan cepat: "Pembangkit listrik sedang dalam proses penutupan. Semakin lama Anda menunggu, semakin sulit untuk memulainya lagi."

Menurut Christian von Hirschhausen, seorang ahli energi dan infrastruktur di Institut Penelitian Ekonomi Jerman (DIW) Kanselir Scholz memiliki pemahaman yang paling ilmiah tentang situasi tersebut.

Membawa energi nuklir kembali online secara teknis dan hukum "mustahil," kata von Hirschhausen kepada DW.

Tidak ada cara untuk mengembalikan proses dekomisioning dalam 18 bulan ke depan, katanya, karena waktu yang dibutuhkan untuk memesan, mengirim, dan memasang peralatan serta uranium yang diperkaya.

Baca juga: Wakil PM Rusia: Klien Asing Gazprom Export Buka Rekening Bank Rubel untuk Bayar Gas Rusia

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas