Tribun Bisnis

Wacana Kenaikan Tarif Ojol Akan Makin Sulitkan Driver Dapatkan Penumpang

Rencana kenaikan tarif yang akan diberlakukan pada 29 Agustus nanti akan semakin mempersulit pengemudi ojek online mendapat penumpang.

Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Choirul Arifin
zoom-in Wacana Kenaikan Tarif Ojol Akan Makin Sulitkan Driver Dapatkan Penumpang
henry lopulalan/stf
Rencana kenaikan tarif ojek online dikhawatirkan akan semakin mempersulit pengemudi ojek online mendapat penumpang. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Dennis Destryawan

 
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Para pengemudi ojek online (ojol) menilai, kenaikan tarif ojol yang akan diberlakukan pada 29 Agustus nanti akan semakin mempersulit mereka mendapat penumpang.

Asep Hermawan (38 tahun), seorang driver ojek online menilai kenaikan bisa berdampak pada penurunan jumlah pelanggan, hingga mengurangi pendapatan harian.

"Kondisi saat ini mecari penumpang saja sulit, apalagi dinaikkan yah. Mencari penumpang saja kadang kita merasa diatur," ujar Asep, seorang driver ojol selama lima tahun, Jumat (19/8/2022).

Asep meminta jaminan agar penumpang tidak pindah ke transportasi lain. Ia takut para penumpang malah berpindah ke moda transportasi lain.

Kalau naik dampaknya ini lho, bisa-bisa semakin berkurang, sekarang saja semakin susah," kata Asep.

Sementara, pengemudi Ojol lainnya Winarto (40 tahun) mengatakan, berdasarkan pengalaman dia pada tahun 2020 ketika terjadi kenaikan tarif, orderan langsung menurun drastis.

Penghasilannya juga kena imbas. Ia khawatir, dengan kenaikan tarif di tengah kenaikan harga-harga, akan membuat konsumen makin jarang menggunakan layanan ojek online.  

Baca juga: Kenaikan Tarif Ojol Diundur, Ekonom: Ada Waktu Lebih Panjang untuk Menghitung Lagi Dampaknya

"Kita lihat pada 2020 kemarin, naiknya tarif itu berdampak banget, kondisi sekarang lagi begini ya, masak mau naik lagi," imbuh Winarto.

Penumpang pasti memperhitungkan kembali biaya yang harus mereka bayar, baik untuk biaya pesanan perjalanan maupun biaya pesanan makanan.

"Kenaikan, memang itu baik buat pendapatan kami juga, tapi ya, kalau dihitung naik atau tidak, kan kita kembali kepada penumpang atau pemesan (makanan), pendapatan ujungnya sama saja, tapi tidak ada jaminan juga akan naik," cetus dia.

Baca juga: Menhub Diminta Pikir Ulang soal Kenaikan Tarif Ojol, Bahaya Mengintai Driver dan UMKM, Bisa Blunder

Diketahui, kenaikan tarif ojol diatur melalui Keputusan Menteri (KM) Perhubungan Nomor KP 564 Tahun 2022 Tentang Pedoman Perhitungan Biaya Jasa Penggunaan Sepeda Motor yang Digunakan untuk Kepentingan Masyarakat yang Dilakukan dengan Aplikasi. Keputusan ini terbit pada 4 Agustus 2022.

Penerbitan regulasi in menggantikan KM Nomor KP 348 Tahun 2019 dan akan menjadi pedoman sementara bagi penetapan tarif atas dan tarif bawah ojol

Sebagai informasi, ojol terbagi dalam tiga zonasi, yakni zona I meliputi Sumatera, Jawa (selain Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi), dan Bali. Kemudian, zona II meliputi Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi. Lalu, zona III meliputi Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara dan sekitarnya, Maluku dan Papua.

Zona I

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas