Tribun Bisnis

Kenaikan Suku Bunga Acuan Tak Mampu Kerek Rupiah, Posisi Akhir Pekan Rp 15.037 per dolar AS

Otoritas keuangan Bank Indonesia berusaha mengantisipasinya dengan menaikkan suku bunga 50 persen, namun langkah tersebut gagal.

Editor: Hendra Gunawan
zoom-in Kenaikan Suku Bunga Acuan Tak Mampu Kerek Rupiah, Posisi Akhir Pekan Rp 15.037 per dolar AS
Istimewa
Ilustrasi mata uang rupiah dan dolar AS. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Dalam sepekan ini nilai tukar rupiah jatuh hingga di atas Rp 15.000 per dolar AS.

Kebijakan The Fed yang menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin menjadi penyebabnya.

Otoritas keuangan Bank Indonesia berusaha mengantisipasinya dengan menaikkan suku bunga 50 persen, namun langkah tersebut gagal.

Pada perdagangan Jumat (23/9/2022), di pasar spot, rupiah melemah 0,10 persen ke Rp 15.037 per dolar AS. Selama sepekan, rupiah terkoreksi 0,54%.

Baca juga: Nilai Tukar Rupiah Masih di Atas Rp15.000 per Dolar AS, Pengamat: Hari Ini Berpotensi Makin Melemah

Di kurs referensi Jisdor Bank Indonesia, rupiah melemah 0,01% ke Rp 15.035 per dolar AS. Dalam sepekan terakhir, rupiah tercatat melemah 0,63%.

Presiden Komisioner HFX International Berjangka Sutopo Widodo mengatakan pergerakan rupiah pekan ini dipengaruhi gelombang kenaikan suku bunga yang melanda dunia karena inflasi yang tinggi.

Akibat kenaikan suku bunga menimbulkan risiko perlambatan pertumbuhan ekonomi serta ancaman resesi.

"Pekan ini, dolar AS menguat signifikan setelah kenaikan suku bunga The Fed 75 bps dan akan dilanjutkan hingga akhir tahun," ujar Sutopo kepada Kontan.co.id, Jumat (23/9).

Sutopo memperkirakan, pekan depan pergerakan rupiah cenderung mendatar, namun tidak kemungkinan adanya pelemahan terbatas.

Pekan depan, data ekonomi cenderung sepi, namun perhatian akan tetap tertuju pada krisis energi di Eropa, perlambatan ekonomi China dan geo-politik.

Halaman
12
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas