Tribun Bisnis

Ekonom Apresiasi Keberlanjutan Program Kartu Prakerja di Tahun 2023

Ekonom Center of Reform on Economic (CORE) Yusuf Rendy Manilet mengapresiasi keberlanjutan program Kartu Prakerja ini.

Penulis: chaerul umam
Editor: Hendra Gunawan
zoom-in Ekonom Apresiasi Keberlanjutan Program Kartu Prakerja di Tahun 2023
Tangkap layar instagram @prakerja.go.id
Pengumuman Mengenai Pembelian Pelatihan Kartu Prakerja Gelombang 42 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, Kartu Prakerja akan dilanjutkan pada tahun 2023. Pemerintah mengalokasikan anggaran sebanyak Rp5 triliun dengan target penerima 1,5 juta orang.

Menanggapi hal tersebut, Ekonom Center of Reform on Economic (CORE) Yusuf Rendy Manilet mengapresiasi keberlanjutan program Kartu Prakerja ini.

"Sekarang pemerintah memutuskan untuk melanjutkan, ini inisiasi yang baik mengingat juga ini kembali pada tujuan awal untuk meningkatkan skill pekerja yang saya kira di beberapa studi menunjukan memang, skill pekerja kita masih relatif rendah sehingga perlu ditingkatkan agar siap masuk ke lapangan kerja,” kata Yusuf kepada wartawan, Selasa (4/10/2022).

Baca juga: Kartu Prakerja Dilanjut Tahun Depan: Bantuan Rp 4,2 Juta Per Orang, Ini Rinciannya

Terlebih, diproyeksikan tahun 2023, ‘awan gelap’, akan terjadi krisis yang tentu berimbas ke dalam negeri.

"Memang Kartu Pra Kerja bukan program utama bisa mengubah awan gelap tersebut. Setidaknya memberikan modal, bantalan, terutama bagi yang membutuhkan, tidak hanya bantuan dalam bentuk skill untuk masuk ke lapangan kerja, tetapi juga bantalan dana yang mereka bisa gunakan sebagai konsumsi," ujar Yusuf.

Kartu Prakerja tahun 2023 dengan skema normal. Pemerintah akan melakukan penyesuaian besaran bantuan yang diterima peserta senilai Rp4,2 juta per individu dengan rincian berupa bantuan biaya pelatihan sebesar Rp3,5 juta, insentif pasca pelatihan Rp600 ribu yang akan diberikan sebanyak 1 kali, serta insentif survei sebesar Rp100 ribu untuk dua kali pengisian survei.

Lebih lanjut, Yusuf menekankan, ada pekerjaan rumah bagi pemerintah dalam program Kartu Pra Kerja ini, yaitu tentang penyaluran tenaga kerja.

"Memang tidak semua kemudian industri punya kemampuan dan anggaran untuk mempersiapkan skill.

Bisa saja skill ini yang diambil alih perannya oleh pemerintah, dan para industri mempersiapkan lapangan kerjanya," kata Yusuf.

Baca juga: Cara Menyambungkan Nomor Rekening atau E-Wallet ke Akun Kartu Prakerja sebelum Membeli Pelatihan

Tercatat pada tahun 2022, Program Kartu Prakerja telah memberikan manfaat bagi 3,46 juta penerima dari 514 kabupaten/kota di Indonesia dengan total penerima sejak awal pelaksanaan program hingga mencapai 14,9 juta penerima.

Berdasarkan jumlah peserta tahun 2022 tersebut, sebanyak 53,6 persen diantaranya berasal dari 212 kabupaten/kota target penurunan kemiskinan ekstrem serta mencakup calon Pekerja Migran Indonesia (PMI).

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas