Tribun Bisnis

Konflik Rusia Vs Ukraina

Harga Minyak Naik di Tengah Ketidakpastian Batas Harga Minyak Rusia

harga minyak mentah berjangka Brent naik 13 sen atau 0,16 persen, menjadi 79,48 dolar AS per barel pada pukul  04:16 GMT

Penulis: Nur Febriana Trinugraheni
Editor: Muhammad Zulfikar
zoom-in Harga Minyak Naik di Tengah Ketidakpastian Batas Harga Minyak Rusia
Hydrocarbon Engineering
Ilustrasi minyak mentah. Harga minyak naik tipis pada perdagangan hari ini, Rabu (7/12/2022), di tengah harapan meningkatnya permintaan bahan bakar di China dan ketidakpastian mengenai batas harga minyak Rusia terhadap pasar bahan bakar. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Nur Febriana Trinugraheni
 
TRIBUNNEWS.COM, SINGAPURA - Harga minyak naik tipis pada perdagangan hari ini, Rabu (7/12/2022), di tengah harapan meningkatnya permintaan bahan bakar di China dan ketidakpastian mengenai batas harga minyak Rusia terhadap pasar bahan bakar.

Dikutip dari Reuters, harga minyak mentah berjangka Brent naik 13 sen atau 0,16 persen, menjadi 79,48 dolar AS per barel pada pukul  04:16 GMT, setelah turun di bawah 80 dolar AS untuk kedua kalinya pada tahun ini selama sesi perdagangan sebelumnya.

Sementara harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS memulihkan penurunan sebelumnya dan stabil dari penutupan sebelumnya di level 74,25 dolar AS per barel.

Baca juga: India Beri Sinyal Bakal Terus Beli Minyak dari Rusia

Kemerosotan Brent pada perdagangan Selasa (6/12/2022) merupakan penurunan harga harian terbesar sejak akhir September, yang telah diperdagangkan dalam kisaran 62 dolar AS pada tahun ini.

Ekspektasi meningkatnya permintaan bahan bakar di China terus menjadi pendorong harga yang positif, karena negara tersebut mencatat lebih sedikit kasus COVID-19 baru selama dua hari berturut-turut.

"China telah (telah) dengan cepat melonggarkan pembatasan COVID-19, yang dapat meningkatkan permintaan," kata analis pasar di CMC Markets, Leon Li, dalam sebuah catatan.

Sedangkan yuan China juga menguat terhadap dolar AS pada hari ini, karena investor mengabaikan data ekspor dan impor yang jauh lebih lemah dari perkiraan dan menunggu pengumuman pemerintah mengenai lebih banyak langkah-langkah pelonggaran Covid-19 yang dapat menghidupkan kembali ekonomi yang terpukul.

Potensi penarikan stok minyak mentah AS sekitar 6,4 juta barel, menurut data American Petroleum Institute (API), juga memberikan beberapa dukungan sentimen di sisi pasokan.

Namun, ketidakpastian mengenai bagaimana batas harga minyak Rusia akan berdampak pada pasokan telah berkontribusi pada volatilitas.

Baca juga: Fakta-fakta Batas Harga Minyak Rusia yang Ditetapkan G7, Uni Eropa, dan Australia

Rusia sedang mempertimbangkan tiga opsi, termasuk melarang penjualan minyak ke beberapa negara dan menetapkan diskon maksimum untuk menjual minyak mentahnya, untuk melawan batas harga yang diberlakukan pihak Barat, menurut laporan surat harian Vedomosti hari ini.

"Masih banyak ketidakpastian di pasar hari ini," kata wakil presiden senior di perusahaan riset energi Rystad Energy, Claudio Galimberti, menambahkan penurunan produksi minyak mentah di Rusia mungkin tidak sebesar ekspektasi sebelumnya.

Beberapa kelemahan dikaitkan dengan dolar AS yang lebih kuat dan aktivitas investor yang hati-hati di pasar saham Asia.

Benchmark Wall Street juga jatuh pada perdagangan kemarin di tengah ketidakpastian seputar arah kenaikan suku bunga Federal Reserve AS (The Fed) dan pembicaraan lebih lanjut mengenai resesi yang menjulang.

Ketakutan akan resesi dipicu oleh data ekonomi yang kuat atau sinyal hawkish dari pembuat kebijakan lainnya.

Harga minyak telah turun lebih dari 1 persen selama tiga sesi berturut-turut, menyerahkan sebagian besar keuntungan untuk tahun ini.

Beberapa optimisme tetap ada bahwa pembeli dapat kembali jika pasar turun di tengah struktur harga contango, di mana harga forward lebih tinggi dari harga prompt.

Baca juga: Rusia Balas Pembatasan Harga Minyak oleh G7 dengan Serangan Rudal ke Ukraina

"Pedagang energi tidak percaya diri membeli penurunan, tetapi mereka akan melakukannya jika aksi jual saat ini mengirim harga (minyak mentah AS) mendekati level yang mungkin akan diisi ulang oleh pemerintahan Biden, yang berada di wilayah $70," kata analis pasar senior di OANDA, Edward Moya, mengacu pada Cadangan Minyak Strategis AS.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas