Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Laboratorium Wuhan Akui Punya Virus Corona untuk Meneliti SARS Sejak Desember

Direktur Institut Virologi Wuhan mengatakan bahwa tuduhan AS tentang Covid-19 yang bocor dari lab China adalah 'fabrikasi murni'.

Laboratorium Wuhan Akui Punya Virus Corona untuk Meneliti SARS Sejak Desember
Institut Virologi Wuhan via Daily Mail
Dua peneliti dari Institut Virologi Wuhan tengah melakukan penelitian. Laboratorium tersebut disebut meneliti kelelawar dari goa yang diduga merupakan asal patogen virus corona. 

TRIBUNNEWS.COM - Direktur Institut Virologi Wuhan mengatakan bahwa tuduhan AS tentang Covid-19 yang bocor dari lab China adalah 'fabrikasi murni'.

Sebelumnya, Presiden AS Donald Trump dan Sekretaris Negara, Mike Pompeo berulang kali mengaku curiga bahwa pandemi corona bermula dari laboratorium Wuhan.

Di sisi lain, para ilmuwan menilai SARS-CoV-2 berasal dari kelelawar dan ditularkan ke manusia melalui mamalia lainnya, sebagaimana dikutip dari Al Jazeera.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan komunitas intelijen AS mengatakan virus itu tampaknya berasal dari alam.

Direktur laboratorium di Wuhan, Wang Yanyi mengatakan bahwa klaim AS adalah 'fabrikasi murni'.

Baca: Wuhan Lakukan 6,5 Juta Tes Covid-19 Hanya dalam 9 Hari, Tempat Tes Tersebar di Berbagai Wilayah

Baca: Gegara Corona, Pemerintah Wuhan Larang Perdagangan dan Memakan Satwa Liar

Orang-orang yang mengenakan pakaian pelindung dan masker tiba di Stasiun Kereta Api Hankou di Wuhan, untuk naik salah satu kereta api pertama yang meninggalkan kota di provinsi Hubei tengah China awal 8 April 2020. Pihak berwenang Cina mencabut larangan lebih dari dua bulan pada perjalanan keluar dari kota di mana pandemi global pertama kali muncul.
Orang-orang yang mengenakan pakaian pelindung dan masker tiba di Stasiun Kereta Api Hankou di Wuhan, untuk naik salah satu kereta api pertama yang meninggalkan kota di provinsi Hubei tengah China awal 8 April 2020. Pihak berwenang Cina mencabut larangan lebih dari dua bulan pada perjalanan keluar dari kota di mana pandemi global pertama kali muncul. (Hector RETAMAL / AFP)

Dalam wawancara bersama CGTN pada 13 Mei itu, Wang Yanyi mengatakan bahwa pihaknya memang mengisolasi beberapa virus corona dari kelelawar.

Itu dilakukan laboratorium dalam rangka menelusuri sumber penyakit SARS.

Dimana wabah ini terjadi hampir 20 tahun yang lalu, jauh sebelum Covid-19 merebak.

Wang mengatakan laboratorium itu memiliki tiga jenis virus hidup.

Namun dia menegaskan tidak ada yang secara genetik dekat dengan SARS-CoV-2.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas