Tribun

Virus Corona

13 Varian Covid-19 Ditemukan di Wuhan pada Desember 2019, Timbulkan Pertanyaan Lebih Besar

Ketua Tim Investigasi WHO Peter Ben Embarek enggan menarik kesimpulan terkait apa arti dari kemunculan 13 strain di Wuhan sebelum Desember 2019.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Anita K Wardhani
zoom-in 13 Varian Covid-19 Ditemukan di Wuhan pada Desember 2019, Timbulkan Pertanyaan Lebih Besar
Hector RETAMAL / AFP
Anggota tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menyelidiki asal-usul virus corona COVID-19 pergi setelah mengunjungi pusat komunitas Jiangxinyuan di Wuhan di provinsi Hubei tengah China pada 4 Februari 2021. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JENEWA - Ketua Tim Investigasi Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) Peter Ben Embarek enggan menarik kesimpulan terkait apa arti dari kemunculan 13 strain virus corona (Covid-19) sebelum Desember 2019, bagi sejarah penyakit ini.

Namun penemuan dari begitu banyak kemungkinan varian virus yang berbeda ini dapat mengindikasikan bahwa virus tersebut telah beredar lebih lama dari bulan itu.

Seperti yang diprediksi sebelumnya oleh beberapa Ahli virus.

Baca juga: Misi WHO di Wuhan Temukan Munculnya Belasan Strain Virus pada Desember 2019, Termasuk Covid-19?

Baca juga: WHO Perluas Investigasi Asal Usul Covid-19 Hingga ke Asia Tenggara

Dikutip dari laman CNN Rabu (17/2/2021), materi genetik ini kemungkinan merupakan bukti fisik pertama yang muncul secara internasional untuk mendukung teori semacam itu.

Hal ini disampaikan seorang Ahli virus di University of Sydney di Australia, Prof Edward Holmes.

"Karena sudah ada keragaman genetik dalam sampel sequence SARS-CoV-2 dari Wuhan pada Desember 2019, kemungkinan virus itu beredar lebih lama dari bulan itu," kata Holmes.

Holmes yang telah lama mempelajari kemunculan virus, mengatakan bahwa 13 urutan ini kemungkinan mengindikasikan virus ini menyebar selama beberapa saat tanpa terdeteksi, sebelum wabah terjadi di Wuhan pada Desember 2019.

"Data ini sesuai dengan analisis lain bahwa virus muncul pada populasi manusia lebih awal dari Desember 2019 dan ada periode penularan yang samar sebelum pertama kali terdeteksi di pasar Huanan," tegas Holmes.

Peter Ben Embarek (kanan) berbicara dengan Liang Wannian (kiri) selama konferensi pers menyusul kunjungan tim ahli internasional dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di kota Wuhan, di provinsi Hubei China pada 9 Februari 2021.
Peter Ben Embarek (kanan) berbicara dengan Liang Wannian (kiri) selama konferensi pers menyusul kunjungan tim ahli internasional dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di kota Wuhan, di provinsi Hubei China pada 9 Februari 2021. (Hector RETAMAL / AFP)

Sementara itu, tim investigasi WHO menyampaikan presentasi terkait temuan mereka pada pekan lalu dalam konferensi pers tiga jam bersama para Ilmuwan China di Wuhan.

Sejak itu, perlahan-lahan muncul lebih banyak detail tentang data akurat yang dimiliki China dan terkadang tidak dapat diakses.

Ben Embarek mengatakan bahwa tim investigasi ini mendapatkan analisis dari para Ilmuwan China terhadap 92 kasus terduga Covid-19 dari periode Oktober hingga November 2019 yang berisi data pasien yang memiliki gejala mirip Covid-19 dan sakit parah.

Tim WHO kemudian meminta 92 orang ini dilakukan pengujian pada Januari 2021 untuk antibodi.

67 diantaranya setuju untuk dilakukan pengujian dan semuanya terbukti negatif Covid-19.

berita POPULER
© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas