Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Tak Hanya Janjikan Vaksin Pada Warga Usia 18 Tahun, PM Modi Bidik 800 Juta Warga India Divaksinasi

PM India Narendra Modi telah mengumumkan bahwa pemerintah akan memusatkan upaya inokulasi negara itu melalui pendistribusian vaksin covid gratis.

Tak Hanya Janjikan Vaksin Pada Warga Usia 18 Tahun, PM Modi Bidik 800 Juta Warga India Divaksinasi
Handout / PIB / AFP
Tak Hanya Janjikan Vaksin Pada Warga Usia 18 Tahun, PM Modi Bidik 800 Juta Warga India Divaksinasi 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, NEW DELHI - Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi telah mengumumkan bahwa pemerintah akan memusatkan upaya inokulasi negara itu melalui pendistribusian vaksin virus corona (Covid-19) secara gratis ke negara-negara bagian.

Vaksinasi ini ditujukan untuk semua warga India yang telah atau memasuki usia di atas 18 tahun, mulai 21 Juni mendatang.

Dikutip dari laman Russia Today, Selasa (8/6/2021), dalam pidato nasional yang ia sampaikan pada hari Senin kemarin, Modi mengatakan bahwa 25 persen dari program vaksinasi akan diserahkan kembali dari negara bagian ke pemerintah pusat dalam dua pekan ke depan.

Baca juga: Tambahan Kasus COVID-19 Harian Mencapai Angka Terendah, India Longgarkan Lockdown di Kota-kota Besar

Baca juga: Penduduk Desa di India Takut Tes dan Vaksin Covid-19: Lari ke Sungai dan Hutan hingga Aniaya Nakes

"Pusat mengambil kembali kendali total vaksinasi sekarang," kata Modi.

Modi menambahkan bahwa pasokan dosis vaksin Covid-19 secara nasional akan meningkat dalam beberapa pekan mendatang.

Jumlah pasokan ini tentunya memungkinkan pemerintah negara itu untuk meluncurkan program vaksinasi kepada warga yang berusia di atas 18 tahun.

Seorang petugas kesehatan memegang jarum suntik di depan logo vaksin Covaxin di Barcelona, ??Spanyol, pada tanggal 18 Mei 2021. Covaxin adalah vaksin Covid-19 pertama di India, dan diproduksi oleh Bharat Biotech. Jabs sedang diberikan kepada penduduk India untuk menghentikan gelombang kedua Covid-19 di negara itu.
Seorang petugas kesehatan memegang jarum suntik di depan logo vaksin Covaxin di Barcelona, ??Spanyol, pada tanggal 18 Mei 2021. Covaxin adalah vaksin Covid-19 pertama di India, dan diproduksi oleh Bharat Biotech. Jabs sedang diberikan kepada penduduk India untuk menghentikan gelombang kedua Covid-19 di negara itu. (Davide Bonaldo / Controluce melalui AFP)

Perlu diketahui, semua vaksin yang dikelola oleh negara akan tersedia secara gratis.

Namun bagi warga yang tidak ingin menunggu terlalu lama, dapat mengunjungi rumah sakit swasta yang diizinkan untuk membeli 25 persen dosis vaksin yang diproduksi di dalam negeri langsung dari produsennya.

Modi menekankan bahwa saat ini ada lebih banyak vaksin yang sedang masuk dalam tahap proses.

800 juta warga, kata dia, akan mendapatkan manfaat dari skema jatah gratis di bawah inisiatif Pradhan Mantri Garib Kalyan Yojana, skema kesejahteraan perdana menteri untuk orang miskin, hingga Diwali yang tahun ini jatuh pada 4 November.

"Pemerintah akan terus bersama warga miskin selama pandemi ini, tidak ada yang tersisihkan," tegas Modi.

Ikuti kami di
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Anita K Wardhani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas