Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penanganan Covid

Kapolri Ungkap Lima Klaster Covid-19 di Jakarta

Kemudian di DKI Jakarta. Terdapat lima klaster Covid-19 di DKI yaitu di Cipayung, Cilincing, Kelapa dua, Kayu Putuh dan Ciracas

Kapolri Ungkap Lima Klaster Covid-19 di Jakarta
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Satgas Covid-19 kembali melakukan penelusuran atau tracing dengan swab PCR kepada warga sekitar Taman Pintar Kayu Putih, Jakarta Timur, Selasa (8/6/2021). Sebelumnya satgas sudah melakukan tracing kepada 48 warga dengan hasil negatif, pihak Polsek Pulogadung juga telah melakukan vaksinasi Covid-19 kepada warga. Tracing terus ditingkatkan oleh pemerintah untuk mengetahui penyebaran Covid diantara warga dan antisipasi Covid-19 varian baru. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengungkapkan adanya lima klaster Covid-19 di wilayah DKI Jakarta.

Hal itu diungkapkannya dalam rapat kerja dengan Komisi III DPR, Rabu (16/6/2021).

"Kemudian di DKI Jakarta. Terdapat lima klaster Covid-19 di DKI yaitu di Cipayung, Cilincing, Kelapa dua, Kayu Putuh dan Ciracas," ungkap Listyo di Ruang Rapat Komisi III DPR RI, Jakarta.

Listyo mengatakan lima wilayah tersebut termasuk dalam klaster Covid-19.

Setelah melakukan penelusuran terhadap 1.568 dari lima wilayah tersebut, kemudian ditemukan ada 103 kasus aktif dan terus mengalami peningkatan.

"Dari 1.568 orang yang kami tracing di lima klaster tersebut terdapat 103 orang kasus aktif di 5 klaster. Dan saat ini terus terjadi peningkatan," ucapnya.

Baca juga: Ketua IPW Neta S Pane Meninggal Dunia karena Terpapar Covid-19

Oleh karena itu untuk mengantisipasi munculnya klaster-klaster baru pihaknya terus melakukan antisipasi.

Satu diantaranya melakukan penguatan dan penebalan PPKM Mikro dengan mengoptimalkan 5 M dan 3 T.

"Kami melakukan pola, yaitu dengan melakukan penguatan dan penebalan PPKM mikro untuk mencegah penyebaran Covid dengan optimalkan 5M, mulai dari edukasi, pembagian masker, operasi yustisi, penyemprotan disinfektan, dan meniadakan kegiatan masyarakat untuk menghindari kerumunan," kata Listyo.

"Dan memaksimalkan kegiatan 3T, mulai dari sistem pendataan dan pelaporan tamu dengan one gate system, peningkatan rasio lacak kita terhadap 10 rumah dan 10 yang laksanakan kontak erat, memberikan imbauan dengan melibatkan tokoh-tokoh agama, meningkatkan kegiatan testing, dan juga termasuk mempersiapkan dan menambah tenaga kesehatan," lanjutnya.

Lebih lanjut Listyo mengatakan ada beberapa daerah di zona merah yang menjadi episentrum tentunya menjadi perhatian pihaknya.

Sebab masih banyak masyarakat orang tanpa gejala (positif Covid-19) berinteraksi dengan masyaralat yang sehat .

Sehingga tentunya ini juga mengakibatkan proses penyebran Covid-19 menjadi lebih cepet dengan ditemukannya beberapa varian baru dari India yang memiliki ciri penularannya lebih cepat.

Di daerah-daerah zona merah tersebut, Polri melakukan micro lockdown dengan melakukan lima langkah menejemen kontingensi.

“Mulai dari langkah penyekatan, kemudian penebalan kegiatan penjagaan. Kemudian kita juga melakukan manajemen tracing sehingga kemudian proses tracing yang bisa dilakukan secara tepat, karena ini adalah kunci. Krena mana kala kita bisa melakukan langkah-langkah ini dengan cepat maka laju pertumbuhan terhadap masyarakat yang sudah terdampak bisa kita lakukan langkah-langkah,” pungkasnya.
 

Penulis: chaerul umam
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas