Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Kepala BPOM: Penderita Komorbid Boleh Disuntik Vaksin Moderna

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengatakan bahwa vaksin virus corona (Covid-19) Moderna dapat digunakan pada mereka yang memiliki penyakit peny

Kepala BPOM: Penderita Komorbid Boleh Disuntik Vaksin Moderna
Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Penny K Lukito - Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengatakan bahwa vaksin virus corona (Covid-19) Moderna dapat digunakan pada mereka yang memiliki penyakit penyerta (komorbid).

Kepala BPOM Penny Kusumastuti Lukito menyampaikan, penderita sejumlah penyakit mulai dari paru kronis hingga HIV/Aids dapat diberikan vaksin yang diproduksi oleh perusahaan farmasi dan bioteknologi asal Amerika Serikat (AS), Moderna, Inc ini.

Hal itu berdasar pada hasil uji klinik fase 3 yang menunjukkan bahwa profil keamanan dan data efikasi pada mereka yang menderita komorbid mirip dengan kelompok usia 18 hingga 65 tahun dan di atas 65 tahun.

"Jadi bisa diberikan pada populasi dengan komorbid berdasarkan hasil uji klinik fase 3, individu dengan penyakit paru kronis, jantung, obesitas berat, diabetes, penyakit liver hati dan HIV," ujar Penny, dalam konferensi pers virtual bertajuk 'EUA Vaksin Covid-19 Moderna', Jumat (2/7/2021).

Berdasar pada data imunogenitasnya, peningkatan titer antibodi dan netralisasi menunjukkan lebih rendah pada kelompok usia lanjut usia (lansia), dibandingkan dewasa.

"(Data efikasi dari uji klinik fase 3) Ini menunjukkan adanya 94,1 persen pada usia 18 hingga 65 tahun dan 86,4 persen pada usia di atas 65 tahun," jelas Penny.

Baca juga: Punya Komorbid, Perlukah Medical Check-up Sebelum Vaksinasi Covid-19?

Sehingga terkait profil keamanan, Moderna juga dapat digunakan pada lansia.

"Profil keamanan umumnya pada usia dewasa di bawah 65, mirip dengan kelompok usia di atas 65, jadi aman," kata Penny.

Kendati demikian, vaksin ini dapat menimbulkan efek samping seperti nyeri di sekitar titik suntikan hingga nyeri pada otot sendi.

Umumnya, kejadian ini terjadi setelah penyuntikan dosis kedua.

Halaman
123
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas