Tribun

Virus Corona

Angka Kematian Covid-19 Tinggi, Waketum IDI Minta Menkes Selidiki Penyebabnya

Wakil Ketua Umum PB IDI Dr Slamet Budiarto menyoroti tingginya angka kematian akibat Covid-19.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Anita K Wardhani
Angka Kematian Covid-19 Tinggi, Waketum IDI Minta Menkes Selidiki Penyebabnya
TRIBUNNEWS/Jeprima
Warga saat berziarah ke lokasi pemakaman khusus Covid-19 di TPU Jombang, Tangerang Selatan, Kamis (29/7/2021). Angka Kematian Covid-19 Tinggi, Waketum IDI Minta Menkes Selidiki Penyebabnya. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA --Wakil Ketua Umum PB IDI Dr Slamet Budiarto menyoroti tingginya angka kematian akibat Covid-19.

Ia pun meminta Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin segera mengecek penanganan pasien Covid-19 ke daerah-daerah, agar mengetahui penyebab kematian yang tinggi ini.

Ada sejumlah daerah penyumbang angka kematian tertinggi, yakni Jawa Timur, Jawa Tengah, maupun Jawa Barat.

Baca juga: Waketum IDI Ingatkan Pemerintah, Tak hanya Kejar Vaksin Covid-19, Angka Kematian Juga Ditekan

Baca juga: IDI: Banyak Rumah Sakit yang Tangani Covid-19 Belum Dibayar Pemerintah

"Makanya Menkes turun ke bawah, kenapa kematian ini tinggi karena apa? terlambat obatnya, enggak ada oksigennya, enggak ada alkesnya. Jangan dibiarkan kalau dibiarkan ini namanya tragedi kemanusiaan," harap dia dalam diskusi virtual MNC Trijaya FM, Sabtu (21/8/2021).

Menurutnya, output dari penanganan pandemi Covid-19 adalah angka kematian, sehingga perlu ditekan semaksimal mungkin.

Wakil Ketua Umum Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Slamet Budiarto dalam program Apa Kabar Siang Tv One, Selasa (22/6/2021).
Wakil Ketua Umum Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Slamet Budiarto dalam program Apa Kabar Siang Tv One, Selasa (22/6/2021). (Tangkapan Layar Youtube Tv One)

"Mau seluruh Indonesia terinfeksi kalau cuma pilek pilek saja tidak akan jadi masalah. Tapi karena dia sakit setelah itu meninggal itu baru jadi masalah.

Jadi nomor satu adalah indikatornya adalah angka kematian," jelas dr.Slamet.

Lebih jauh dr Slamet menyatakan, IDI siap mendampingi Kementerian Kesehatan untuk melakukan analisa lebih jauh terkait penyebab kematian yang tinggi ini.

"Harusnya secepatnya dilakukan analisis secara bersama-sama, dan tentunya Kementerian Kesehatan melibatkan IDI untuk menganalisis hal itu," pesan Slamet.

Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas