Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Survei Temukan Ada Praktik Jual Beli Booster Covid-19

Hasilnya ditemukan 2,5% atau 162 responden yang sudah divaksinasi mengatakan bahwa mereka sudah menerima dosis ketiga,

Survei Temukan Ada Praktik Jual Beli Booster Covid-19
TRIBUNNEWS/Jeprima
Tampak pada gambar vaksin Covid-19 Moderna yang akan menjadi dosis ketiga atau vaksin booster dan jarum suntik bagi tenaga kesehatan di Puskesmas Kecamatan Cilincing, Jakarta Utara, Senin (9/8/2021). Penyuntikan dosis ketiga itu dimaksudkan untuk memberikan proteksi tambahan kepada petugas kesehatan, terutama bagi yang merawat pasien Covid-19.?Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan?booster? vaksin untuk tenaga kesehatan (nakes) ditargetkan selesai pada minggu kedua Agustus 2021 dengan jumlah nakes yang menjadi prioritas penerima vaksin sebanyak 1.468.764 orang. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Hasil survei Change.org Indonesia, Katadata Insight Center (KIC) dan KawalCOVID19.id menemukan pratik pemberian vaksin booster bukan untuk tenaga kesehatan.

Head of Katadata Insight Center (KIC) Adek Media Roza memaparkan, survei ini disebarkan 6-21 Agustus 2021 secara online ke seluruh Indonesia dengan melibatkan 8.299 responden menggunakan metode convenience sampling.

Hasilnya ditemukan 2,5% atau 162 responden yang sudah divaksinasi mengatakan bahwa mereka sudah menerima dosis ketiga, 90% lebih dari mereka adalah tenaga kesehatan.

Baca juga: Ketua Komisi X Minta PTM Tetap Dilanjutkan Meski Muncul Klaster Covid-19 di Lingkungan Sekolah

Tapi masih ditemukan ada 16 responden bukan tenaga kesehatan yang ditawari dosis ketiga.

Adek menyebut, ada informasi jadi responden datang untuk suntikan ketiga, punya kenalan yang mengurus tempat vaksinasi, sampai membayar untuk mendapatkan dosis ketiga.

“Detil ini mengkonfirmasi bahwa praktik pemberian dosis ketiga ke warga non nakes terjadi di lapangan,” kata Adek dalam diskusi virtual Rabu (22/9/2021).

Baca juga: Mayoritas Pasien Kanker Merespons Positif Vaksin Covid-19

Adek pun merinci, dari 16 responden non-nakes itu, 25 persen di antaranya memiliki kenalan yang mengurus atau mengelola pelaksanaan vaksinasi.

Kemudian 18,8 persen mendapat informasi dari media sosial.

Kemudian 12,5 persen lainnya ditawari booster vaksin oleh pejabat setempat, 12,5 persen lainnya membayar ke perusahaan, dan 25 persen sisanya dengan alasan lain-lain.

Campaigner dari Change.org Indonesia Efraim Leonard menyampaikan, melalui hasil survei yang ini, maka pihak terkait dapat memetakan masalah-masalah apa yang dihadapi masyarakat, terutama terkait dengan pengalaman vaksinasi mereka.

"Ini penting agar masyarakat bisa bergerak dan bersuara untuk memperbaiki program vaksinasi ke depannya," ujar Efraim.

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas